‘Perang belum berakhir’: Ketegangan membara karena blokade jalan Karabakh

KORIDOR LACHIN: Ruzan Hovhanisyan khawatir dia harus merayakan Tahun Baru tanpa keluarganya di wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri karena blokade oleh musuh bebuyutan Azerbaijan.

Suasana di wilayah pecahan berpenduduk Armenia itu sama sekali tidak meriah.

Wilayah berpenduduk sekitar 120.000 orang ini kekurangan makanan, obat-obatan, dan bahan bakar, dan pihak berwenang Armenia menuduh Azerbaijan mendalangi krisis kemanusiaan besar-besaran di Kharabakh dalam lonjakan terbaru dalam ketegangan selama puluhan tahun antara kedua negara bekas Soviet itu.

Sejak pertengahan Desember, warga Azerbaijan memblokir jalan untuk memprotes apa yang mereka klaim sebagai penambangan ilegal yang menyebabkan kerusakan lingkungan di Karabakh.

Baku mengklaim protes itu spontan tetapi Yerevan menuduh Azerbaijan mendalangi demonstrasi untuk mendorong orang Armenia meninggalkan wilayah yang disengketakan.

“Seluruh keluarga saya ada di Stepanakert,” kata Hovhanisyan, mengacu pada kota utama Karabakh. “Bagaimana saya bisa makan jika orang yang saya cintai pergi tidur dalam keadaan lapar?

“Azerbaijan bermain dengan kehidupan orang biasa,” tambahnya.

Awal bulan ini, wanita berusia 39 tahun itu pergi ke ibu kota Armenia, Yerevan, untuk perjalanan kerja, tetapi sekarang tidak bisa pulang.

Penduduk Stepanakert lainnya, Ashot Grigoryan, menggambarkan situasinya sebagai “sangat serius”.

“Saya pergi ke toko, semua orang hanya mendapat setengah kilo gula,” kata pria berusia 62 tahun itu kepada AFP. “Raknya hampir kosong, untung masih ada roti.”

Azerbaijan dan Armenia berperang dua kali atas Karabakh. Ketika Uni Soviet runtuh pada tahun 1991, separatis etnis Armenia di Karabakh memisahkan diri dari Azerbaijan. Konflik berikutnya merenggut sekitar 30.000 nyawa.

Gejolak lain dalam kekerasan pada tahun 2020 merenggut lebih dari 6.500 nyawa dan diakhiri dengan gencatan senjata yang ditengahi Rusia yang membuat Yerevan menyerahkan wilayah yang telah dikuasainya selama beberapa dekade.

Sekarang orang-orang Armenia menuduh otoritas Azerbaijan mengobarkan perang dari jenis yang berbeda dan berusaha mendorong orang-orang Armenia untuk meninggalkan Karabakh untuk selamanya.

“Kami memahami bahwa perang belum berakhir,” kata Grigoryan.

“BAGAIMANA KITA BISA HIDUP BERSAMA?”

Pada hari Minggu, Lapangan Renaisans utama Stepanakert dibanjiri oleh ribuan orang yang memprotes blokade tersebut.

Amerika Serikat dan Prancis telah mendesak Azerbaijan untuk “mengizinkan pergerakan bebas di sepanjang koridor Lachin”.

Sejak 12 Desember, para aktivis Azerbaijan memblokir koridor Lachin, satu-satunya jalur darat ke Armenia, untuk memprotes apa yang mereka klaim sebagai penambangan ilegal.

Puluhan aktivis Azerbaijan mendirikan tenda beberapa kilometer dari Stepanakert.

Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan menuduh pasukan penjaga perdamaian Rusia yang dikerahkan di sepanjang koridor Lachin gagal mencegah “blokade ilegal”.

Pada kunjungan ke tempat kejadian pada hari Senin, seorang reporter AFP melihat para aktivis memegang plakat bertuliskan “Hentikan kejahatan ekologis.”

Para aktivis membantah memblokir jalan.

“Satu-satunya tuntutan kami adalah agar penggunaan sumber daya alam kami secara ilegal dihentikan,” kata salah seorang aktivis, Jamila Mamedova, kepada AFP.

Dia mengatakan para aktivis mengizinkan pergerakan bantuan kemanusiaan tetapi mengakui bahwa tidak ada pergerakan transportasi sipil dari atau ke Armenia sejak dimulainya protes.

Aktivis Azerbaijan lainnya, Salam Suleymanov, mengecam laporan blokade Karabakh sebagai “salah”.

“Warga sipil, transportasi medis, barang kemanusiaan bisa bergerak bebas ke sini,” klaimnya.

AFP menyaksikan pergerakan transportasi militer Rusia tanpa hambatan di sepanjang koridor Lachin. Wartawan itu juga melihat jalan diblokir di dekat pos pemeriksaan Rusia, sekitar 15 kilometer dari Stepanakert.

Blokade telah menyebabkan kelompok bantuan kemanusiaan membawa barang ke daerah kantong.

Zara Amatuni, juru bicara kantor Palang Merah di Armenia, mengatakan kepada AFP pada hari Senin bahwa kelompok tersebut telah mengirimkan 10 ton bantuan yang diberikan oleh pemerintah Yerevan.

Warga Stepanakert mengatakan mereka tidak mengerti bagaimana mereka bisa terus hidup seperti itu.

“Banyak teman dan kerabat saya meninggal, dan di Karabakh kami tidak tahu bagaimana kami bisa hidup bersama dengan orang Azerbaijan,” kata Hovhanisyan.

“Tidak mungkin.”

Posted By : nomor hk hari ini