Penjara untuk pria yang mencabuli wanita, mencuri dari korban termasuk ibunya
Singapore

Penjara untuk pria yang mencabuli wanita, mencuri dari korban termasuk ibunya

SINGAPURA: Selama hampir dua tahun, seorang pria muda melakukan banyak kejahatan termasuk menganiaya seorang wanita dan mencuri dari seorang jamaah di masjid, pengendara GrabFood dan ibunya sendiri.

Nur Hafizat Selamat, kini berusia 22 tahun, divonis dua bulan dua minggu penjara pada Senin (27 Desember). Dia mengaku bersalah atas lima tuduhan pencurian, penganiayaan dan penyalahgunaan yang tidak jujur. Tujuh dakwaan lainnya dipertimbangkan dalam hukuman.

Pengadilan mendengar bahwa Hafizat, yang menganggur pada saat pelanggaran, sedang menunggu tumpangan di blok Dewan Perumahan pada 7 Maret 2019.

Seorang wanita berusia 27 tahun dalam perjalanan pulang dari kantor bergabung dengannya di lobi lift untuk menunggu lift, dan Hafizat memperhatikannya.

Saat pintu lift akan terbuka, Hafizat menepuk pantat kiri wanita itu sekali dengan tangannya. Dia berbalik dan menatap Hafizat, yang menatapnya tetapi tidak mengikutinya ke dalam lift.

Saat wanita itu memasuki lift, Hafizat memberinya ciuman terbang dan melambai padanya. Tindakan itu ditangkap di rekaman televisi sirkuit tertutup, dan korban kemudian menelepon polisi.

Belakangan tahun itu, Hafizat mulai mencuri. Pada 16 November 2019, dia mencuri S$250 dari kantong ibunya saat wanita berusia 51 tahun itu sedang tidur.

Ayah tirinya kemudian menelepon polisi untuk melaporkan anak tirinya karena mencuri dari ibunya.

Pada 10 Februari 2020, Hafizat pergi ke Masjid Al-Islah di Punggol.

Seorang jamaah laki-laki berusia 52 tahun yang juga berada di masjid meletakkan ponselnya di charger di dekat rak di pintu masuk utama aula.

Dia berjalan pergi untuk melanjutkan doanya, dan kembali sekitar setengah jam kemudian untuk menemukan teleponnya hilang.

Hafizat tertangkap dalam rekaman CCTV yang berkeliaran di dekat rak. Telepon itu kemudian diambil darinya.

Pada 23 Januari tahun ini, pengendara GrabFood berusia 47 tahun meninggalkan sepeda listriknya di kaki sebuah blok di Punggol untuk melakukan pengiriman makanan.

Ketika dia kembali, dia menyadari bahwa kantong hitamnya yang tertinggal di salah satu kompartemen di tas Grab-nya di e-bike hilang. Kantong itu berisi paspornya serta uang tunai sebesar S$700.

Rekaman kamera polisi menangkap Hafizat mengeluarkan kantong hitam dari e-bike. Dia membuang paspor dan kantongnya dan menggunakan uang itu untuk dirinya sendiri.

Karena menghina kesopanan seseorang, dia bisa dipenjara hingga dua tahun, didenda, dicambuk, atau diberikan kombinasi hukuman semacam itu.

Untuk pencurian, dia bisa dipenjara hingga tiga tahun, didenda, atau keduanya.

Posted By : nomor hongkong