Penjara untuk pria yang melakukan upskirted rekan menggunakan telepon diikat ke pergelangan kaki dengan karet gelang
Singapore

Penjara untuk pria yang melakukan upskirted rekan menggunakan telepon diikat ke pergelangan kaki dengan karet gelang

SINGAPURA: Tergila-gila dengan rekannya, seorang pria mengikat ponselnya ke pergelangan kakinya dengan karet gelang dan mengambil 15 video bagian atas roknya.

Pria berusia 60 tahun itu dijatuhi hukuman penjara 18 minggu pada Rabu (10 November), setelah mengaku bersalah atas satu tuduhan voyeurisme.

Dia tidak dapat disebutkan namanya karena perintah pembungkaman yang melarang identifikasi korban dan lokasi kejadian.

Menurut pembelanya, pria itu “mengembangkan kegilaan” terhadap korban saat bekerja dengannya dan “menyerah pada godaan” sebagian karena “stres luar biasa yang dia hadapi di tempat kerja”.

Antara 7 Februari dan 14 September tahun lalu, pria itu mengambil 15 video bagian atas rok korban, yang merupakan bawahan kerjanya, sebanyak 15 kali.

Dia berganti-ganti antara dua telepon untuk melakukan pelanggaran, menyalakan fungsi perekaman video sebelum mengikat telepon ke pergelangan kakinya sehingga kamera menghadap ke luar.

Dia kemudian akan berjalan ke korban dan memulai percakapan dengannya untuk mengalihkan perhatiannya saat telepon sedang merekam.

Cara lainnya adalah dengan berdiri atau duduk di belakang korban, sambil memposisikan pergelangan kakinya dengan telepon terpasang di bawah rok atau gaun korban.

Setelah mengambil video, pria itu akan menontonnya dan mengambil tangkapan layar dari bagian-bagian tertentu “untuk kesenangannya sendiri” dan “untuk dilihat nanti”, kata jaksa.

Korban “merasa ada yang tidak beres” dengan perilaku pria itu dan mengajukan laporan polisi pada 24 September 2020.

Jaksa menuntut antara 20 dan 24 minggu penjara, mengatakan bahwa pria itu berulang kali menyalahgunakan posisi kepercayaan dan otoritasnya sebagai atasan dan kolega korban selama lebih dari tujuh bulan.

Pelanggaran itu dilakukan di tempat kerja, di mana korban paling tidak berharap kesopanannya dilanggar, katanya.

Pelaku juga memiliki “hubungan kerja yang baik” dengan korban, kata jaksa. Namun, dia mengambil keuntungan dari kedekatan fisik dan tingkat kepercayaan dan otoritas yang dia miliki atas korban dengan memuaskan “kegilaan dan hasrat seksualnya terhadapnya”.

Pengacara pembela Trent Ng dan Mark Yeo dari Kalco Law malah meminta hukuman penjara antara 10 dan 12 minggu, dengan mengatakan klien mereka adalah pelanggar pertama kali yang telah mengambil “langkah-langkah berkomitmen untuk mereformasi dirinya sendiri”.

Pengacara mengatakan pelaku telah secara konsisten bekerja sama dengan pihak berwenang, mengaku bersalah pada kesempatan paling awal dan menunjukkan penyesalan yang tulus.

“Terdakwa sangat menderita di bawah perasaan bersalahnya sejak penyelidikan atas tindakannya dimulai, mengetahui dia telah membuat kesalahan besar,” kata mereka.

Pelaku menulis surat permintaan maaf kepada korban, dan telah mencari konseling, menyelesaikan 12 sesi sejauh ini.

Pengacara menambahkan bahwa penyelia pelaku saat itu mendorongnya untuk kembali bekerja di kantor yang sama, tetapi pelaku menolak untuk melakukannya “karena pertimbangan untuk korban, dan dari keinginan untuk memulai kehidupan baru”.

Hukuman untuk voyeurisme adalah hukuman penjara hingga dua tahun, denda, cambuk, atau kombinasi dari hukuman ini.

Posted By : nomor hongkong