Penjaga pantai Filipina menuduh kapal China menggunakan ‘sinar laser’

MANILA: Penjaga Pantai Filipina pada Senin (13 Februari) menuduh kapal penjaga pantai China menyinari “sinar laser tingkat militer” di salah satu kapalnya di Laut China Selatan yang disengketakan, membutakan sementara awak kapal.

Insiden itu terjadi pada 6 Februari hampir 20 km dari Second Thomas Shoal di Kepulauan Spratly, tempat marinir Filipina ditempatkan, kata penjaga pantai dalam sebuah pernyataan.

Itu adalah episode terbaru dalam serangkaian insiden maritim antara Filipina dan China, yang mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh Laut China Selatan dan mengabaikan putusan pengadilan internasional bahwa klaimnya tidak memiliki dasar hukum.

Insiden itu juga terjadi beberapa hari setelah Amerika Serikat dan Filipina sepakat untuk melanjutkan patroli bersama di laut dan mencapai kesepakatan untuk memberi pasukan AS akses ke empat pangkalan militer lainnya di negara Asia Tenggara itu.

Kapal patroli Filipina mendukung “misi rotasi dan pasokan” pekan lalu untuk pasukan, yang tinggal di kapal angkatan laut terlantar yang berlabuh di beting untuk menegaskan klaim teritorial Manila.

Kapal Penjaga Pantai China menyorotkan sinar laser hijau “tingkat militer” dua kali ke kapal Filipina, “menyebabkan kebutaan sementara bagi awaknya di anjungan”, kata pernyataan itu.

Kapal China itu juga melakukan “manuver berbahaya” dengan berada dalam jarak sekitar 140m dari kapal Filipina.

“Pemblokiran yang disengaja terhadap kapal-kapal pemerintah Filipina untuk mengirimkan makanan dan perbekalan kepada personel militer kami … adalah pengabaian terang-terangan, dan pelanggaran yang jelas, hak kedaulatan Filipina di bagian Laut Filipina Barat ini,” Penjaga Pantai Filipina dikatakan.

Manila mengacu pada perairan tepat di sebelah baratnya sebagai Laut Filipina Barat.

Tidak jelas apakah misi pasokan ke Second Thomas Shoal berhasil. Kapal milik pribadi biasanya digunakan untuk membawa perbekalan, dengan penjaga pantai menemani mereka.

Kedutaan Besar China di Manila tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Penjaga pantai China dan kapal-kapal milisi maritim juga memblokade beting yang ditempatkan di Filipina pada Agustus untuk menghentikan kapal-kapal pemerintah mencapai pasukan, kata penjaga pantai.

Presiden Filipina Ferdinand Marcos dan timpalannya dari China Xi Jinping setuju pada Januari untuk mengatur komunikasi langsung antara kementerian luar negeri mereka untuk menghindari “miskomunikasi” di wilayah tersebut.

Tidak diketahui apakah hotline digunakan dalam insiden terbaru.

Kesepakatan AS-Filipina awal bulan ini menjadikan sembilan pangkalan Filipina yang dapat diakses oleh pasukan AS.

Itu terjadi ketika sekutu lama berusaha untuk melawan kebangkitan militer China di wilayah tersebut.

Vietnam, Malaysia dan Brunei juga memiliki klaim yang tumpang tindih atas sebagian Laut Cina Selatan.

Posted By : keluar hk