Peningkatan langka flu burung membuat krisis terburuk yang pernah ada di Prancis
World

Peningkatan langka flu burung membuat krisis terburuk yang pernah ada di Prancis

PARIS: Prancis sedang menghadapi krisis flu burung terburuk dalam sejarah ketika wabah virus yang sangat menular yang jarang terjadi kembali mencapai daerah penghasil unggas terbesar di negara itu dengan pemusnahan mencapai lebih dari 11 juta unggas.

Penyebaran flu burung telah menimbulkan kekhawatiran di antara pemerintah dan industri unggas karena kerusakan yang dapat ditimbulkannya pada ternak, potensi pembatasan perdagangan, dan risiko penularan pada manusia.

Virus, yang dibawa oleh burung liar yang bermigrasi di musim gugur, menyerang semua negara di 27 anggota Uni Eropa kecuali Malta dan Siprus, dengan Italia menderita kerusakan paling parah. Wabah hampir berakhir di hampir semua dari mereka pada akhir Maret, data dari Organisasi Word untuk Kesehatan Hewan (OIE) menunjukkan, seperti yang biasanya terjadi di musim semi.

Selain Prancis.

Setelah gelombang pertama menyebabkan pemusnahan sekitar 4 juta burung di bagian barat daya negara itu, Prancis telah menghadapi wabah yang diyakini dibawa oleh burung liar dalam perjalanan pulang, pertama kali ini terjadi secara signifikan.

Virus H5N1 telah menyebar dengan cepat di wilayah Pays de la Loire sejak bulan lalu dan menyerang Brittany pertengahan Maret, lebih jauh ke pantai Atlantik. Kedua wilayah tersebut merupakan produsen unggas terbesar di Prancis.

Pada 23 Maret, hampir 11 juta burung telah dimusnahkan di Prancis sejak wabah pertama pada 26 November, data OIE menunjukkan, menjadikannya krisis flu burung paling parah yang pernah ada di negara itu.

Sejak itu, wabah meningkat 13 persen lagi hanya dalam satu minggu, menjadi 1.098 pada 30 Maret, data pemerintah menunjukkan.

Amerika Serikat juga menghadapi krisis flu burung terburuk sejak 2015 ketika hampir 50 juta burung dibunuh.

Krisis terjadi karena para petani sudah menghadapi melonjaknya harga pakan terkait dengan invasi Rusia ke Ukraina, pengekspor biji-bijian utama, dan masalah rantai pasokan. Biji-bijian adalah bahan utama yang digunakan dalam diet unggas.

“Situasi ini dramatis bagi para peternak dan akan menyebabkan pengurangan aktivitas pemotongan atau bahkan penutupan sementara beberapa lokasi tertentu,” kata LDC Prancis, produsen unggas terbesar di Uni Eropa.

Perusahaan hampir akan menghentikan empat rumah jagal, memproduksi 1,1 juta unggas per minggu, hingga delapan minggu, kata Gilles Huttepain, mantan ketua LDC dan wakil ketua lobi unggas Prancis Anvol.

Namun, perusahaan akan mengkompensasi sebagian dari volume dengan meningkatkan output di lokasi lain, katanya.

Pembeli mungkin menemukan beberapa unggas dalam persediaan pendek, seperti kalkun karena waktu yang dibutuhkan untuk memelihara, tetapi persediaan tidak akan sepenuhnya habis, kata Huttepain.

Posted By : nomor hk hari ini