Penguncian COVID-19 Belanda yang baru ketika 10 negara bagian UE dalam ‘keprihatinan tinggi’
World

Penguncian COVID-19 Belanda yang baru ketika 10 negara bagian UE dalam ‘keprihatinan tinggi’

Den Haag: Pemerintah Eropa pada hari Jumat (12 November) mengamati pembatasan COVID-19 yang tidak populer, dengan Belanda memilih untuk mengunci sebagian musim dingin pertama di Eropa Barat ketika para ahli UE mengatakan 10 negara di blok itu menyebabkan “kekhawatiran yang sangat tinggi”.

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengumumkan setidaknya tiga minggu tindakan penguncian yang menargetkan restoran, toko, dan acara olahraga untuk mengekang rekor lonjakan infeksi virus corona.

Langkah-langkah “mengganggu dan berjangkauan luas” datang ketika badan penyakit Uni Eropa mengatakan 10 negara di blok 27 anggota menghadapi situasi Covid dengan “keprihatinan yang sangat tinggi”, memperingatkan pandemi yang memburuk di seluruh benua.

Dalam penilaian risiko mingguannya, Pusat Pengendalian Penyakit Eropa memasukkan Belgia, Bulgaria, Kroasia, Republik Ceko, Estonia, Yunani, Hongaria, Belanda, Polandia, dan Slovenia dalam kategori perhatian tertinggi.

Sejak muncul di China pada Desember 2019, virus corona telah menewaskan lebih dari lima juta orang dan menyebabkan kehancuran ekonomi di seluruh dunia.

Eropa menghadapi penurunan tajam dalam situasi epidemi, terutama di Jerman dan Eropa tengah dan timur. Orang yang tidak divaksinasi adalah yang paling terpengaruh.

Mengumumkan penguncian sebagian negaranya, Rutte mengatakan kepada negara itu bahwa krisis membutuhkan “pukulan keras beberapa minggu karena virus ada di mana-mana, di seluruh negeri, di semua sektor dan segala usia”.

Kasus telah melonjak sejak pemerintah Belanda mencabut sebagian besar tindakan Covid kurang dari dua bulan lalu pada 25 September, mencapai tingkat rekor lebih dari 16.000 pada Kamis dan Jumat.

“Untungnya, sebagian besar telah divaksinasi, jika tidak, penderitaan di rumah sakit tidak akan terhitung saat ini,” kata Rutte.

ACARA PUBLIK DIHAPUS

Bar, restoran, kafe, dan supermarket harus tutup pada pukul 20:00 selama tiga minggu ke depan mulai Sabtu, sementara toko-toko yang tidak penting harus tutup pada pukul 18:00, kata pemerintah Belanda.

Orang-orang akan dibatasi untuk memiliki empat pengunjung di rumah dan telah disarankan untuk bekerja di rumah kecuali benar-benar diperlukan.

Acara publik juga akan dibatalkan sementara pertandingan sepak bola termasuk kualifikasi Piala Dunia kandang Belanda dengan Norwegia minggu depan harus dimainkan secara tertutup. Namun sekolah akan tetap buka.

Beberapa ratus pengunjuk rasa marah dengan pengumuman yang berkumpul di Den Haag setelah itu, dengan polisi menembakkan meriam air ke arah mereka.

Negara-negara Eropa lainnya tidak melakukan tindakan drastis seperti itu tetapi Norwegia mengatakan akan memperkenalkan kembali langkah-langkah nasional untuk membendung lonjakan kasus virus corona, termasuk mengizinkan kota-kota untuk menggunakan kartu kesehatan.

Negara Nordik, yang telah mencabut semua pembatasan COVID-19 pada akhir September, juga akan mengusulkan dosis vaksin ketiga untuk orang di atas 18 tahun tetapi tidak akan memberlakukan penguncian baru, Perdana Menteri Jonas Gahr Store mengatakan pada konferensi pers.

“Pemerintah ingin memperkenalkan langkah-langkah nasional baru untuk menahan penularan,” katanya.

“Namun, kami tidak berbicara tentang kurungan atau tindakan seketat yang kami lihat sebelumnya dalam pandemi ini.”

LOCKDOWN UNTUK YANG TIDAK DIVAKSINASI

Di Austria, pemerintah mengatakan menginginkan penguncian bagi mereka yang tidak divaksinasi atau pulih dari virus corona, sementara otoritas kota Wina mengatakan mereka akan mulai memvaksinasi anak-anak semuda lima – yang pertama di UE.

Negara bagian Salzburg dan Austria Atas, yang telah mengalami beberapa tingkat kasus terburuk, sudah memberlakukan penguncian untuk yang tidak divaksinasi mulai Senin.

Ini berarti mereka tidak akan dapat meninggalkan rumah kecuali untuk alasan-alasan seperti membeli kebutuhan pokok, berolahraga atau mencari perawatan medis.

“Tujuannya jelas: kami ingin pada hari Minggu memberi lampu hijau untuk penguncian nasional bagi mereka yang tidak divaksinasi,” kata Kanselir Alexander Schallenberg dalam konferensi pers, mengutuk tingkat vaksinasi 65 persen negara itu sebagai “sangat rendah”.

Penguncian di seluruh negeri akan diberlakukan dengan pemeriksaan spot “acak”.

Tetangga Jerman juga bersiap pada hari Jumat untuk pembatasan baru untuk menahan gelombang Covid keempat yang ganas.

Menteri Kesehatan Jens Spahn menggambarkan situasi COVID-19 sebagai “serius” sementara kepala badan kesehatan negara itu mendesak Jerman untuk menghindari pertemuan besar.

Di tengah lonjakan rekor infeksi, Lothar Wieler, kepala Institut Robert Koch (RKI), menambahkan bahwa dia sendiri akan melewatkan pesta Tahun Baru bulan depan.

Wieler mengatakan pertemuan besar “harus dilihat dengan sangat kritis” dan dalam beberapa situasi “jelas harus dibatalkan”.

Pemerintah federal dan para pemimpin dari 16 negara bagian Jerman akan bertemu Kamis depan untuk membahas langkah-langkah bersama untuk memerangi kebangkitan.

Posted By : nomor hk hari ini