Pengembang China Shimao melewatkan target penjualan 2021 di tengah pengetatan- investor
Business

Pengembang China Shimao melewatkan target penjualan 2021 di tengah pengetatan- investor

HONG KONG: Pengembang China Shimao Group telah mengatakan kepada investor bahwa penjualannya tahun ini akan menjadi 12 persen di bawah target karena pengetatan kredit nasional, dan dapat mempertimbangkan untuk menjual aset, kata investor kepada Reuters.

Saham dan obligasi yang diterbitkan oleh pengembang properti terbesar ke-13 di negara itu berdasarkan penjualan telah terjual habis di tengah kekhawatiran tentang krisis likuiditas yang semakin dalam di sektor properti China.

Dalam panggilan investor pada hari Jumat, Shimao seorang eksekutif mengatakan bahwa untuk meningkatkan kepercayaan, perusahaan akan mulai membeli kembali beberapa saham dan obligasi, menurut dua orang yang bergabung dalam panggilan tersebut.

Shimao mengatakan akan mempertimbangkan untuk menjual aset komersial dan hotel jika harganya bagus, kata para investor.

Perusahaan menolak untuk mengomentari panggilan tersebut.

Dalam pengajuan Jumat malam, perusahaan mengatakan membeli kembali US$1,5 juta dari catatan senior 4,75 persen yang jatuh tempo pada 2022.

Dalam pengajuan terpisah, Shimao membantah laporan bahwa pihaknya telah membahas perpanjangan jadwal pembayaran untuk pinjamannya dengan Lujiazui International Trust, menambahkan kerja sama dengan perusahaan perwalian itu normal dan stabil.

Saham pengembang merosot 13,3 persen karena laporan tersebut, sementara empat obligasi korporasi dari unitnya yang diperdagangkan di Shanghai anjlok lebih dari 20 persen.

Selama panggilan, pengembang yang berbasis di Shanghai mengatakan perusahaan proyeknya mungkin telah mengeluarkan beberapa produk manajemen kekayaan tetapi jumlahnya sangat kecil, kata para investor.

Pembayaran yang terlewat oleh China Evergrande Group dan Kaisa Group pada produk manajemen kekayaan mereka – cara pinjaman populer di China yang menghindari pembatasan pinjaman pemerintah yang ketat – telah memicu kekhawatiran tentang risiko yang lebih luas di sektor ini.

Ditekan oleh kredit ketat, Shimao mengatakan telah mulai memotong harga jual rumah sejak Juli untuk meningkatkan penjualan, dan berhenti membeli tanah untuk cadangan modal. Diperkirakan penjualan 2021 akan menjadi sekitar 290 miliar yuan (US$45 miliar), meleset dari target 330 miliar yuan.

Penjualan terkontraknya adalah 300,3 miliar yuan pada tahun 2020.

Meskipun ada beberapa tanda pelonggaran baru-baru ini dalam pinjaman pembangunan dan pinjaman hipotek, dikatakan likuiditas pasar dan kepercayaan akan membutuhkan waktu lama untuk pulih dan dua bulan mendatang akan sangat penting untuk sektor ini sebelum pelonggaran lebih lanjut diharapkan tahun depan.

(US$1 = 6,3980 yuan renminbi Tiongkok)

(Laporan oleh Clare Jim di Hong Kong dan Jason Xue di Shanghai; Disunting oleh William Mallard)

Posted By : result hk 2021