Pengedar narkoba Malaysia ‘menyelesaikan proses hukum sepenuhnya’ di bawah hukum: PM Lee, Menteri Balakrishnan
Singapore

Pengedar narkoba Malaysia ‘menyelesaikan proses hukum sepenuhnya’ di bawah hukum: PM Lee, Menteri Balakrishnan

Eksekusi Nagaenthran Dharmalingam Malaysia ditunda pada hari Selasa ketika ia dinyatakan positif COVID-19 sebelum upaya terakhir terhadap hukuman matinya.

Dia dijatuhi hukuman mati pada tahun 2010 karena mengimpor 42,72 gram heroin murni ke Singapura pada tahun 2009 dalam bentuk bundel yang diikatkan di pahanya, dan sejak itu dia dijatuhi hukuman mati.

Pengacara M Ravi mengajukan permohonan pengadilan pada 8 November tahun ini yang menyatakan bahwa Nagaenthran memiliki usia mental seseorang di bawah 18 tahun. Dia berpendapat bahwa belas kasihan pengadilan harus dilakukan untuk memberi Nagaenthran penangguhan hukuman dari eksekusi hukuman mati, sambil menunggu pemeriksaan psikiatri lebih lanjut dan melaporkan keadaan mentalnya.

Namun, dia ditemukan oleh hakim pengadilan tidak menderita cacat intelektual tingkat apa pun, meskipun diterima bahwa dia memiliki fungsi intelektual batas.

Permohonan tersebut kemudian ditolak, dengan Hakim See Kee Oon menyatakan bahwa Nagaenthran “telah diberikan proses hukum sesuai dengan hukum”.

BANDING SEBELUMNYA

Banding awal Nagaenthran terhadap keyakinan dan hukumannya ditolak pada Juli 2011.

Pada Februari 2015, Nagaenthran mengajukan permohonan hukuman mati untuk mengesampingkan hukuman mati yang dijatuhkan padanya, dan menggantinya dengan hukuman penjara seumur hidup.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan dalam pernyataan sebelumnya bahwa permohonan hukuman ulang Nagaenthran ditolak pada September 2017.

Bandingnya kemudian ditolak pada Mei 2019 dan permohonan grasinya kepada Presiden tidak berhasil.

Posted By : nomor hongkong