Pengadilan tinggi India memerintahkan ‘bekerja dari rumah’ atas polusi di ibu kota
Uncategorized

Pengadilan tinggi India memerintahkan ‘bekerja dari rumah’ atas polusi di ibu kota

NEW DELHI: Mahkamah Agung India mengatakan kepada pihak berwenang pada Senin (15 November) untuk menutup kantor di ibu kota dan kota-kota terdekat, memungkinkan jutaan orang bekerja dari rumah ketika para pejabat mencari cara untuk mengurangi polusi udara berbahaya yang menyebabkan penutupan sekolah.

Tindakannya dilakukan setelah otoritas kota di New Delhi, yang telah memerangi kabut asap sejak awal November, mengambil tindakan darurat pada Sabtu, memerintahkan penutupan sekolah dan pekerjaan pembangunan selama empat hari.

“Kami mengarahkan pusat dan negara bagian wilayah ibu kota negara untuk memberlakukan kerja dari rumah untuk sementara waktu,” kata Ketua Hakim NV Ramana, ketua majelis tiga hakim yang mempertimbangkan permohonan warga kota.

Pengadilan juga meminta langkah-langkah mendesak untuk mengendalikan kebakaran limbah tanaman di negara bagian Haryana, Punjab, dan Uttar Pradesh yang berdekatan, yang ditetapkan oleh ratusan ribu petani yang ingin membuka ladang untuk musim tanam baru.

“Kami ingin tindakan atas masalah ini,” kata Hakim Surya Kant. Meskipun pengadilan tidak menetapkan tenggat waktu untuk tindakan oleh pihak berwenang, pengadilan selanjutnya akan membahas masalah polusi pada hari Rabu.

Upaya India untuk mengurangi pembakaran limbah tanaman, sumber utama polusi udara selama musim dingin, hanya memiliki sedikit manfaat, meskipun pengeluarannya miliaran rupee selama empat tahun terakhir.

Indeks kualitas udara berada di 343 pada skala 500 di Delhi pada hari Senin, tanda kondisi “sangat buruk” yang dapat menyebabkan penyakit pernapasan pada kontak yang terlalu lama.

Ibu kota mengalami kondisi parah akhir pekan lalu karena suhu turun dan indeks mencapai 499.

Mahkamah Agung juga memerintahkan langkah-langkah untuk menghentikan lalu lintas kendaraan yang tidak penting, memotong polusi industri dan membatasi debu.

Kontributor kualitas udara yang buruk di Delhi, yang sering menduduki peringkat ibu kota paling tercemar di dunia, termasuk pembangkit listrik tenaga batu bara di luar kota serta pembakaran sampah di tempat terbuka.

Posted By : togel hongkon