Pengadilan AS menghukum agen intelijen China karena spionase ekonomi
Business

Pengadilan AS menghukum agen intelijen China karena spionase ekonomi

WASHINGTON: Seorang perwira intelijen China dihukum di pengadilan federal AS pada Jumat (5 November) karena spionase ekonomi dalam upaya yang diduga didukung negara untuk mencuri teknologi dari perusahaan-perusahaan kedirgantaraan AS dan Prancis, kata Departemen Kehakiman.

Xu Yanjun, seorang pejabat di kantor intelijen luar negeri provinsi Jiangsu dari Kementerian Keamanan Negara, dinyatakan bersalah di pengadilan Cincinnati atas dua tuduhan berkonspirasi dan mencoba melakukan spionase ekonomi, dan tiga tuduhan terkait dengan pencurian rahasia dagang.

Tuduhan spionase ekonomi masing-masing membawa maksimal 15 tahun penjara dan denda hingga US$5 juta, sementara tuduhan lainnya masing-masing membawa hingga 10 tahun penjara.

Xu adalah salah satu dari 11 warga negara China, termasuk dua perwira intelijen, yang disebutkan dalam dakwaan pada Oktober 2018 karena terlibat dalam skema lima tahun untuk mencuri teknologi dari GE Aviation yang berbasis di Cincinnati, salah satu produsen mesin pesawat terkemuka dunia, dan Safran Group Prancis, yang bekerja sama dengan GE dalam pengembangan mesin.

“Xu berusaha mencuri teknologi yang terkait dengan kipas mesin pesawat komposit eksklusif GE Aviation, yang tidak dapat diduplikasi oleh perusahaan lain di dunia, untuk menguntungkan negara China,” kata Departemen Kehakiman dalam sebuah pernyataan.

Xu, menggunakan berbagai nama samaran, “mengidentifikasi pakar yang bekerja untuk perusahaan dan merekrut mereka untuk bepergian ke China”, tambah pernyataan itu.

Dia ditangkap pada April 2018 di Belgia, di mana dia tampaknya telah dibujuk dalam operasi kontra-intelijen – dia telah merencanakan untuk diam-diam bertemu dengan seorang karyawan GE di perjalanan.

Dia diekstradisi ke Amerika Serikat pada Oktober 2018 untuk diadili.

Dakwaan 2018 menyebutkan 10 kaki tangan lain dalam operasi itu, termasuk dua pejabat keamanan Jiangsu – yang tampaknya bekerja di bawah Xu – enam peretas, dan dua karyawan perusahaan Prancis.

Tak satu pun dari 10 telah ditangkap.

Dakwaan tersebut merinci upaya untuk menggunakan malware dan teknik phishing untuk meretas komputer target dan menghapus data pada mesin dan suku cadang.

Departemen Kehakiman mengatakan pada saat itu bahwa perusahaan kedirgantaraan milik negara China telah mencoba mengembangkan mesin seperti GE untuk digunakan dalam pesawat buatan China.

Setelah penangkapan Xu, China mengatakan Amerika Serikat “membuat sesuatu dari udara tipis”.

Posted By : result hk 2021