Penasihat terkemuka WHO menyerukan data COVID-19 ‘realistis’ dari China pada pertemuan penting

LONDON: Ilmuwan terkemuka yang menasihati Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan mereka menginginkan “gambaran yang lebih realistis” tentang situasi COVID-19 dari para ahli top China pada pertemuan penting pada Selasa (3 Januari) ketika kekhawatiran tumbuh tentang penyebaran cepat virus tersebut. virus.

WHO telah mengundang para ilmuwan China ke pertemuan tertutup virtual dengan kelompok penasehat teknisnya tentang evolusi virus pada hari Selasa, untuk menyajikan data tentang varian mana yang beredar di negara tersebut. Itu tidak terbuka untuk umum atau media.

China mencabut langkah-langkah “nol-COVID” pada Desember 2022. Kasus COVID-19 sekarang melonjak, meskipun data resmi tidak merata.

“Kami ingin melihat gambaran yang lebih realistis tentang apa yang sebenarnya terjadi,” kata Profesor Marion Koopmans, ahli virologi Belanda yang duduk di komite WHO. Berbicara kepada Reuters menjelang pertemuan, dia mengatakan beberapa data dari China, seperti jumlah rawat inap, “tidak terlalu kredibel”.

“Adalah kepentingan China sendiri untuk tampil dengan informasi yang lebih andal.”

Profesor Tulio de Oliveira, seorang ilmuwan Afrika Selatan yang juga duduk di komite dan timnya telah mendeteksi sejumlah varian baru, mengatakan “tentu saja” akan baik untuk mendapatkan lebih banyak informasi dari China, tetapi ini juga berlaku secara global.

Sejauh ini, data pengurutan dari China yang diberikan ke hub GISAID online menunjukkan varian yang beredar di sana merupakan cabang dari Omicron, sejalan dengan varian yang dominan di seluruh dunia.

Koopmans dan rekan berharap untuk membahas informasi serupa pada pertemuan WHO pada hari Selasa, dengan para ilmuwan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China.

Pertemuan kelompok adalah komite ahli internasional yang telah berkumpul selama pandemi, dan secara teratur menerima pengarahan dari negara-negara yang mengalami gelombang besar infeksi atau varian baru.

Koopmans mengatakan mereka hanya melihat “sebagian kecil” dari kasus China yang diurutkan sejauh ini – sekitar 700 – dan menyerukan pembentukan jaringan pengawasan global untuk melacak SARS-CoV-2.

“Saat ini, apa yang kami dapatkan sangat tidak merata, tetapi itu juga menjadi kenyataan di belahan dunia lain,” katanya.

Posted By : keluar hk