World

Penasihat Biden Sullivan dan Yang dari China membahas Korea Utara, Taiwan

WASHINGTON: Penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan mengatakan pada hari Rabu (18 Mei) bahwa ia membahas kemungkinan uji coba nuklir atau rudal Korea Utara dengan diplomat top China Yang Jiechi selama panggilan yang berfokus pada masalah keamanan regional dan nonproliferasi.

Sullivan mengatakan pada pengarahan Gedung Putih bahwa intelijen AS menunjukkan Korea Utara dapat mempersiapkan tes semacam itu sebelum, selama atau setelah perjalanan Presiden Joe Biden ke Korea Selatan dan Jepang mulai minggu ini.

“Saya berbicara dengan mitra China saya pagi ini, dan meliput masalah DPRK ini,” kata Sullivan tentang panggilan telepon dengan Yang.

Amerika Serikat siap untuk membuat penyesuaian jangka pendek dan jangka panjang pada postur militernya untuk memastikan pertahanan dan pencegahan bagi sekutunya di kawasan itu, kata Sullivan.

Tes semacam itu oleh Korea Utara akan menggarisbawahi kurangnya kemajuan dalam pembicaraan denuklirisasi, dan dapat menutupi fokus pemerintahan Biden yang lebih luas selama kunjungannya di Asia pada perdagangan dan mengumpulkan sekutu dalam menghadapi persaingan yang meningkat dengan China.

Amerika Serikat telah mendorong lebih banyak sanksi PBB terhadap Korea Utara, tetapi China dan Rusia telah mengisyaratkan oposisi.

Sullivan tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang panggilan itu, tetapi Gedung Putih mengatakan sebelumnya dalam sebuah pernyataan bahwa dia dan Yang telah membahas perang Rusia melawan Ukraina dan “masalah khusus dalam hubungan AS-China”.

Sullivan dan Yang terakhir bertemu di Roma pada bulan Maret, menjelang panggilan Biden bulan itu dengan pemimpin China Xi Jinping, di mana presiden AS memperingatkan Xi tentang konsekuensi jika Beijing menawarkan dukungan material untuk perang Moskow di Ukraina.

China telah menolak untuk mengutuk tindakan Presiden Rusia Vladimir Putin dan telah mengkritik sanksi Barat terhadap Rusia, tetapi pejabat senior AS mengatakan mereka tidak mendeteksi dukungan militer dan ekonomi China yang terbuka untuk Rusia.

Amerika Serikat, India, Australia, dan Jepang pada Maret sepakat bahwa apa yang terjadi di Ukraina tidak boleh dibiarkan terjadi di Indo-Pasifik, referensi miring ke pulau demokratis Taiwan, yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya.

“Jika pihak AS terus memainkan ‘kartu Taiwan’ dan melangkah lebih jauh ke jalan yang salah, itu pasti akan menempatkan situasi dalam bahaya serius,” Xinhua mengutip Yang kepada Sullivan.

Yang menambahkan bahwa China akan mengambil “tindakan tegas” untuk menjaga kedaulatan dan kepentingan keamanannya, kata Xinhua.

Posted By : nomor hk hari ini