Uncategorized

Pemimpin Ekuador mengunjungi Biden, mencari bantuan memerangi kartel

WASHINGTON: Presiden Ekuador Guillermo Lasso akan bertemu dengan Presiden Joe Biden di Gedung Putih pada Senin (18 Desember) untuk membahas masalah keamanan dan lainnya – dengan hati-hati mencoba menyeimbangkan kepentingan mendalam bangsanya dengan Amerika Serikat dan China.

Lasso tiba di Washington dengan daftar prioritas. Yang paling atas adalah mengamankan bantuan dalam memerangi kartel narkoba yang mengobarkan perang terbuka di jalan-jalan dan penjara Ekuador.

Kekerasan terkait narkoba mendorong Lasso untuk mengumumkan keadaan darurat pada November di beberapa bagian Ekuador, yang terjepit di antara Kolombia dan Peru, produsen kokain terbesar di dunia.

John Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS, Jumat mengatakan bahwa kedua presiden, yang terakhir bertemu pada Juni di KTT Amerika di Los Angeles, akan membahas cara untuk meningkatkan kerja sama dalam perang melawan narkoba.

USAHA MENYEIMBANGKAN

Perdagangan akan menjadi topik utama lainnya. Kedua pemimpin akan membahas inisiatif ekonomi regional, termasuk Kemitraan Amerika untuk Kemakmuran Ekonomi (APEP), yang ditujukan untuk memobilisasi investasi, mempromosikan energi bersih dan memperkuat rantai pasokan, kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre, Jumat.

Seperti negara-negara Amerika Latin lainnya, Ekuador berusaha menghindari persaingan global antara Amerika Serikat dan China dengan tetap berhubungan baik dengan Washington sambil memanfaatkan dompet terbuka Beijing.

Presiden konservatif pertama Ekuador dalam 14 tahun berharap untuk menyelesaikan pakta perdagangan bebas dengan China setelah hampir 10 bulan negosiasi.

MEMBERIKAN CONTOH

Biden diperkirakan akan fokus pada krisis imigrasi di perbatasan AS dengan Meksiko, di mana agen AS mencegat lebih dari 2,2 juta migran pada tahun yang berakhir 30 September, menurut kantor Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS.

Ekuador merupakan bagian yang relatif kecil dari para migran. Namun, jumlah mereka meningkat tajam tahun ini, dari 600 pada Januari menjadi 5.000 pada September, menurut data resmi.

Quito telah memberikan contoh yang baik tentang migrasi, kata Kirby, mencatat bahwa Quito telah mengatur migran dan pengungsi Venezuela yang tinggal di Ekuador.

Dia juga memuji Lasso karena mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, masalah lain untuk pembicaraan Gedung Putih.

Kedua pemimpin juga akan menjajaki peluang kolaborasi setelah Ekuador mengambil kursi tidak tetap di Dewan Keamanan PBB mulai 1 Januari.

Beberapa hari sebelum kunjungan Lasso, Ekuador mendapat kabar baik dari Washington.

Dana Moneter Internasional menyetujui pencairan segera sebesar US$700 juta setelah menyelesaikan tinjauan akhir fasilitas dana untuk Ekuador yang bertujuan mendukung pemulihannya dari pandemi, memastikan stabilitas fiskal, dan memperluas perlindungan bagi orang-orang yang rentan.

Dan Kongres AS meloloskan RUU bipartisan untuk tahun fiskal 2023 yang bertujuan untuk membantu memperkuat institusi demokrasi, mendorong pertumbuhan yang lebih inklusif, dan mendukung inisiatif lingkungan dan perang melawan korupsi, kejahatan, dan “pengaruh asing yang jahat”.

Robert Menendez, ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat AS, mengatakan Ekuador telah menjadi “model” bagi kawasan itu.

Tapi di dalam negeri, Lasso telah melewati masa sulit, ditandai dengan demonstrasi anti-pemerintah yang dipimpin oleh gerakan Pribumi yang kuat yang dikenal sebagai Conaie, yang berperan dalam pemberontakan yang menjatuhkan tiga presiden antara tahun 1997 dan 2005.

Lasso dan Conaie telah mengesampingkan perbedaan mereka untuk saat ini, tetapi untuk berapa lama masih belum jelas.

Posted By : togel hongkon