Pemeriksa fakta mendesak YouTube untuk memerangi disinformasi
World

Pemeriksa fakta mendesak YouTube untuk memerangi disinformasi

PARIS: Lebih dari 80 organisasi pemeriksa fakta pada Rabu (12 Januari) mendesak platform video online YouTube untuk memerangi disinformasi dengan lebih baik, menawarkan untuk membantu menghilangkan prasangka pernyataan palsu.

“Setiap hari, kami melihat bahwa YouTube adalah salah satu saluran utama disinformasi dan misinformasi online di seluruh dunia,” kata kelompok yang tersebar di seluruh dunia, dari Politifact dan Washington Post di Amerika Serikat hingga Africa Check yang berbasis di Kenya.

Video yang berisi informasi palsu telah “dibawah radar kebijakan YouTube, terutama di negara-negara yang tidak berbahasa Inggris”, kata mereka dalam surat terbuka kepada kepala YouTube Susan Wojcicki.

“Kami mendesak Anda untuk mengambil tindakan efektif melawan disinformasi dan misinformasi … dan melakukannya dengan organisasi pemeriksa fakta independen dan non-partisan di dunia,” tambah mereka.

“Pengalaman kami sebagai pemeriksa fakta bersama dengan bukti akademis memberi tahu kami bahwa memunculkan informasi yang diperiksa fakta lebih efektif daripada menghapus konten.”

Itu juga mendesak platform untuk memastikan algoritme rekomendasinya tidak secara aktif mempromosikan disinformasi kepada penggunanya.

Juru bicara YouTube Elena Hernandez membela platform tersebut, mengatakan bahwa pengecekan fakta adalah “alat penting”, tetapi hanya “satu bagian dari teka-teki yang jauh lebih besar untuk mengatasi penyebaran informasi yang salah”.

“Selama bertahun-tahun, kami telah banyak berinvestasi dalam kebijakan dan produk di semua negara … untuk menghubungkan orang ke konten otoritatif, mengurangi penyebaran informasi yang salah, dan menghapus video yang melanggar,” tambahnya.

Dia mengatakan YouTube telah melihat “kemajuan penting”.

Posted By : nomor hk hari ini