Pembunuh masjid Christchurch menimbang banding seumur hidup
World

Pembunuh masjid Christchurch menimbang banding seumur hidup

WELLINGTON: Penyerang masjid Christchurch sedang mempertimbangkan untuk mengajukan banding atas hukuman penjara seumur hidupnya yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan alasan pengakuan bersalah yang dibuat setelah penembakan tahun 2019 diperoleh di bawah tekanan, kata pengacaranya, Senin (8 November).

Supremasi kulit putih yang memproklamirkan diri Brenton Tarrant mengaku bersalah atas 51 tuduhan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan dan satu terorisme tahun lalu.

Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat, pertama kalinya hukuman seumur hidup dijatuhkan di Selandia Baru.

Tarrant tidak memberikan pembelaan pada saat itu tetapi pengacaranya Tony Ellis mengatakan warga negara Australia itu mempertanyakan keputusannya untuk mengaku bersalah.

Ellis mengatakan pria bersenjata itu, 31, telah memberitahunya bahwa pembelaan itu dilakukan di bawah tekanan karena dia mengalami “perlakuan tidak manusiawi dan merendahkan martabat” saat ditahan.

“Dia memutuskan bahwa jalan keluar paling sederhana adalah mengaku bersalah,” kata Ellis kepada Radio Selandia Baru.

Ellis dilaporkan mengambil alih sebagai pengacara Tarrant menjelang penyelidikan koroner atas penembakan Maret 2019 dan menyarankan kliennya untuk menggunakan hak bandingnya.

“Dia dijatuhi hukuman lebih dari 25 tahun, itu adalah hukuman tanpa harapan dan itu tidak diperbolehkan, itu pelanggaran terhadap Bill of Rights,” kata Ellis.

Posted By : nomor hk hari ini