Pembuat “Fortnite”, Epic Games untuk menyelesaikan dugaan pelanggaran privasi sebesar $520 juta

:Pembuat “Fortnite”, Epic Games akan membayar $520 juta untuk menyelesaikan tuduhan bahwa mereka secara ilegal mengumpulkan informasi pribadi anak-anak dan menipu orang untuk melakukan pembelian, Komisi Perdagangan Federal dan perusahaan mengatakan pada hari Senin.

Itu akan membayar denda $ 275 juta karena melanggar undang-undang privasi anak-anak dan mengadopsi pengaturan privasi default yang kuat untuk kaum muda. Epic Games juga akan membayar $245 juta untuk mengembalikan uang konsumen yang tertipu oleh apa yang disebut “pola gelap” untuk melakukan pembelian yang tidak ingin mereka lakukan, kata FTC.

“Epic menggunakan pengaturan default invasif privasi dan antarmuka yang menipu yang menipu pengguna Fortnite, termasuk remaja dan anak-anak,” kata Ketua FTC Lina Khan dalam sebuah pernyataan.

Pengumuman tersebut muncul karena agensi telah mengambil peran yang lebih kuat dalam mengawasi industri game, minggu lalu mengumumkan keluhan terhadap Microsoft atas tawaran $69 miliar untuk mengakuisisi Activision.

Untuk melindungi anak-anak, Epic mengatakan telah membuat fitur seperti kontrol orang tua yang lebih mudah diakses dan persyaratan PIN untuk memungkinkan orang tua mengotorisasi pembelian dan batas pengeluaran harian untuk anak di bawah 13 tahun.

FTC mengatakan bahwa karyawan Epic telah menyatakan keprihatinan tentang pengaturan default perusahaan untuk anak-anak, dengan mengatakan bahwa orang harus diminta untuk ikut serta dalam obrolan suara. FTC mengatakan bahwa obrolan suara dan teks harus dimatikan secara default.

Epic mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa mereka telah menghilangkan mekanisme pembayaran untuk menang dan pembayaran untuk kemajuan ketika dua pemain bersaing satu sama lain dan telah menghilangkan kotak jarahan item acak pada tahun 2019. tempatkan pilihan ya/tidak yang eksplisit untuk menyimpan informasi pembayaran.

Pendukung privasi anak-anak senang dengan penyelesaian tersebut, dengan Jeff Chester dari Center for Digital Democracy mengatakan bahwa “hak privasi anak-anak juga harus lebih dihormati melalui penegakan hukum privasi data anak-anak federal (COPPA) ini.”

Posted By : result hk 2021