Pembicaraan nuklir Iran menikmati ‘suasana yang lebih baik’ setelah awal yang menyakitkan
World

Pembicaraan nuklir Iran menikmati ‘suasana yang lebih baik’ setelah awal yang menyakitkan

Wina: Meskipun awal yang menyakitkan beberapa minggu lalu, pembicaraan internasional untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir Iran telah memasuki Tahun Baru dengan sinyal positif muncul, termasuk Uni Eropa mengatakan Jumat (14 Januari) bahwa kesepakatan tetap mungkin.

Ada perubahan nada yang mencolok sejak putaran saat ini dimulai pada bulan November, bahkan jika kekuatan Barat mengeluh betapa lambatnya proses tersebut pada saat Iran mempercepat kerja nuklirnya.

“Ada suasana yang lebih baik sejak Natal – sebelum Natal saya sangat pesimis,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell, Jumat.

“Hari ini saya percaya mencapai kesepakatan adalah mungkin,” bahkan dalam beberapa minggu mendatang, katanya setelah pertemuan informal para menteri luar negeri Uni Eropa di Brest, Prancis.

Juru bicara kementerian luar negeri Iran mengatakan awal pekan ini bahwa upaya “semua pihak” untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir 2015 telah menghasilkan “kemajuan yang baik” selama pembicaraan Wina.

Dan Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan bahwa negosiasi telah “dipercepat” dan bahwa “peluang untuk mencapai solusi telah meningkat”.

Tetapi Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian, berbicara di sebelah Borrell pada hari Jumat, menegaskan kembali pandangannya bahwa pembicaraan itu berjalan “terlalu lambat untuk dapat mencapai hasil”.

Prancis saat ini memimpin kepresidenan bergilir Uni Eropa.

Negosiasi berkelanjutan untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir dilanjutkan pada 29 November setelah dihentikan pada Juni ketika Iran memilih presiden baru yang ultrakonservatif.

“KEMAJUAN SEDANG”

Kesepakatan 2015 – disetujui oleh Iran, Amerika Serikat (di bawah presiden Demokrat Barack Obama), Cina, Rusia, Inggris, Prancis dan Jerman – menawarkan bantuan sanksi kepada Teheran sebagai imbalan atas pembatasan program nuklirnya untuk memastikan tidak akan mengembangkan senjata atom.

Tetapi presiden Partai Republik Donald Trump menarik AS keluar pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi, mendorong Teheran untuk mulai membatalkan komitmennya.

Bertekad untuk menghidupkan kembali kesepakatan, penerus Trump Joseph Biden, seorang Demokrat yang merupakan wakil presiden Obama, mengirim delegasi Amerika ke Wina untuk berpartisipasi secara tidak langsung dalam pembicaraan.

Para diplomat Eropa telah bolak-balik antara tempat pembicaraan di sebuah hotel mewah dan di mana tim AS bermarkas.

Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan pada hari Rabu bahwa meskipun ada “kemajuan sederhana dalam beberapa pekan terakhir” ini “tidak cukup” untuk mengamankan kembalinya kesepakatan.

Tujuan utama dari pembicaraan tersebut adalah untuk membawa AS kembali ke dalam apa yang disebut Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), dan membawa Iran kembali ke garis batas yang ditetapkan kesepakatan pada kegiatan nuklirnya.

“TIDAK ADA JAMINAN”

Di antara tulang belulang pertikaian yang menonjol antara Iran dan kekuatan Barat adalah “pengurangan sanksi, jaminan bahwa AS tidak akan pernah lagi mengingkari, … (dan) sejauh mana Iran harus menghentikan program nuklirnya,” menurut Ali Vaez, Spesialis Iran di International Crisis Group.

Dia mengatakan bahwa ketika harus memverifikasi sanksi telah dicabut, ini akan “mungkin di dua bidang: ekspor minyak Iran dan kemampuannya untuk memulangkan pendapatan minyak yang dihasilkan dan aset yang dibekukan”.

Tetapi subjek tindakan AS di masa depan lebih rumit karena “tidak ada jaminan bahwa setiap pemerintahan AS dapat memberikan yang akan mengikat tangan penggantinya,” katanya.

Tetapi Vaez mengatakan pemerintahan Biden “dapat dan harus memberikan jaminan bahwa perusahaan yang terlibat di pasar Iran kebal terhadap hukuman AS selama Iran mematuhi kesepakatan itu.”

Ketika berurusan dengan bukti fisik peningkatan aktivitas nuklir Iran, “Barat ingin Iran menghancurkan sentrifugal canggihnya” dan uranium yang diperkaya di atas batas JCPOA “harus dikirim ke Rusia atau dicampur”.

Seorang diplomat Eropa mengatakan kepada AFP bahwa sementara Iran menolak gagasan menghancurkan sentrifugal, “menempatkan mereka di bawah segel atau berbagai solusi perantara” juga ada di atas meja.

TEKANAN DARI ELANG

Sementara berbagai delegasi belum menetapkan tenggat waktu untuk sukses, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan Kamis bahwa hanya ada “beberapa minggu lagi” untuk menyelamatkan kesepakatan, menunjuk pada peningkatan pengayaan uranium yang telah dilakukan Iran.

Blinken mengatakan bahwa jika pembicaraan gagal, AS “melihat langkah lain, opsi lain” dengan sekutunya.

Vaez mengatakan sanksi baru PBB bisa menjadi pilihan tetapi para pendukung AS, terutama di antara Partai Republik, yang menentang kesepakatan itu menginginkan kampanye tekanan ekonomi dan diplomatik yang didukung oleh opsi aksi militer.

Julia Masterson dari lembaga pemikir Asosiasi Kontrol Senjata mengatakan kesepakatan itu dapat dipulihkan jika kedua belah pihak “kreatif dan fleksibel.”

Posted By : nomor hk hari ini