Pembantu dinyatakan bersalah membunuh ibu mertua majikan berusia 70 tahun

SINGAPURA: Seorang pembantu rumah tangga dari Myanmar yang menikam ibu mertua majikannya yang sudah lanjut usia hingga meninggal pada tahun 2018 dinyatakan bersalah melakukan pembunuhan pada Kamis (18/5).

Saat menyampaikan putusan, Hakim Andre Maniam mengatakan bahwa Zin Mar Nwe, yang saat itu berusia 17 tahun, telah menikam korban berusia 70 tahun, setelah wanita tua itu mengancam akan mengirimnya kembali ke agennya.

Dia menolak argumen pembela bahwa Zin Mar Nwe, sekarang berusia sekitar 22 tahun, tidak sadar akan penikaman tersebut, bahwa dia berada dalam keadaan pikiran disosiatif, atau bahwa dia menderita kelainan pikiran.

“Keputusan terdakwa untuk menikam almarhum adalah keputusan yang emosional dan tidak rasional. Tapi itu, per se, bukan berarti terdakwa menderita kelainan jiwa akibat gangguan jiwa,” kata Hakim Maniam.

Pengadilan sebelumnya mendengar bahwa Zin Mar Nwe tiba di Singapura pada 5 Januari 2018. Sementara paspornya menyatakan usianya 23 tahun, investigasi kemudian mengungkapkan bahwa dia berusia 17 tahun.

Setelah dua majikan, Zin Mar Nwe mulai bekerja untuk menantu korban pada 10 Mei 2018. Dia tinggal bersama majikannya, istri dan dua putri remajanya.

Korban tiba di Singapura dari India pada 26 Mei 2018, berniat tinggal bersama keluarga selama sebulan. Korban dan anggota keluarganya tidak dapat disebutkan namanya karena perintah lelucon.

Pada 25 Juni 2018, setelah perselisihan antara kedua perempuan tersebut, korban memberi tahu Zin Mar Nwe bahwa dia akan dikirim ke agennya keesokan harinya.

Zin Mar Nwe kemudian mengambil pisau dan mendekati korban – yang sedang menonton televisi – dan menikamnya sebanyak 26 kali hingga berhenti bergerak.

Setelah itu, Zin Mar Nwe membuka kunci lemari di kamar tidur utama dan mengambil barang-barangnya. Dia mencuci pisau dan berganti pakaian sebelum meninggalkan flat.

Dia pergi ke agen pembantunya untuk meminta paspornya tetapi pergi ketika dia mendengar agen mengatakan bahwa mereka akan menelepon majikannya.

Zin Mar Nwe kemudian berkeliling Singapura selama sekitar lima jam sebelum kembali ke agensi, tempat dia ditangkap.

Setelah penangkapannya, Zin Mar Nwe memberikan berbagai penjelasan tentang kejadian tersebut dalam pernyataan kepada polisi, termasuk bahwa korban telah dibunuh oleh dua pria fiktif, kata Justice Maniam.

Selama persidangan, Zin Mar Nwe berusaha mengandalkan pembelaan sebagian dari tanggung jawab yang berkurang, atas dasar bahwa dia menderita kecemasan campuran dan reaksi depresi atau gangguan penyesuaian dengan kecemasan campuran dan suasana hati tertekan pada saat pembunuhan.

Dia mengandalkan saksi ahli pembela, psikiater Tommy Tan, untuk menyatakan bahwa dia berada dalam “keadaan disosiatif” dan tidak dapat mengendalikan atau mengingat tindakannya ketika dia menikam korban.

Zin Mar Nwe juga mengklaim bahwa korban telah melecehkannya, termasuk menyiramnya dengan panci panas, memukulnya dengan tangan, atau dengan alat lain.

Hakim Maniam menolak pembelaan bahwa Zin Mar Nwe berada dalam keadaan disosiatif, karena hal ini tidak sesuai dengan perilakunya setelah penusukan.

“Dari apa yang dia katakan kepada polisi, dia bereaksi marah pada almarhum, dan dia menyadari apa yang dia lakukan. Memang, dia menggambarkan penikaman itu secara rinci. Saya tidak menerima bahwa dia tidak sadar dengan apa yang dia lakukan, “kata Hakim Maniam.

Dia juga menolak bahwa dia menderita gangguan penyesuaian.

Hakim menerima bahwa korban memukul Zin Mar Nwe untuk mendapatkan perhatiannya atau untuk menegurnya, dan bahwa korban juga melakukan pembalasan ketika Zin Mar Nwe secara tidak sengaja melukai korban pada kesempatan tertentu.

Namun dia mencatat bahwa dari apa yang dikatakan Zin Mar Nwe, perlakuan korban terhadap pembantu rumah tangga tidak akan menyebabkan penusukan tersebut.

‚ÄúTerdakwa tidak melaporkan perlakuan mendiang terhadap dirinya kepada majikannya atau anggota keluarganya, atau kepada agennya, atau kepada keluarganya. Nampaknya dia rela mentolerir perlakuan tersebut, meskipun dia sakit hati, sedih, dan merasa tidak dihargai ,” kata hakim.

Namun, Zin Mar Nwe takut dikirim kembali ke agen dan dikembalikan ke Myanmar dalam keadaan berhutang, dan ancaman almarhum untuk mengirimnya kembali ke agen memicu penusukan, tambahnya.

Berbicara kepada Zin Mar Nwe, Hakim Maniam berkata: “Saya menemukan bahwa terdakwa telah gagal untuk membangun pembelaan atas tanggung jawab yang berkurang. Itu adalah satu-satunya dasar di mana terdakwa menolak tuduhan pembunuhan, yang unsur-unsurnya ditetapkan berdasarkan bukti. ” Dia kemudian menghukum Zin Mar Nwe.

Berbicara di pengadilan tentang hukuman, Wakil Jaksa Penuntut Umum Kumaresan Gohulabalan mengatakan bahwa jaksa penuntut tidak akan menuntut hukuman mati. Zin Mar Nwe diwakili oleh pengacara Christopher Bridges, di bawah Skema Bantuan Hukum untuk Pelanggaran Modal.

Hakim kemudian mengarahkan para pihak untuk mengajukan pengajuan dalam waktu empat minggu sebelum menjadwalkan sidang hukuman di kemudian hari.

Untuk pembunuhan, Zin Mar Nwe dapat dijatuhi hukuman mati atau penjara seumur hidup. Dia tidak bisa dicambuk karena dia seorang wanita.

Posted By : nomor hongkong