Pasar eksklusif-Vietnam berisiko melewatkan tenggat waktu 2025 untuk peningkatan ke status baru – sumber

HANOI: Vietnam berisiko kehilangan tenggat waktu 2025 yang ditetapkan sendiri untuk menyelesaikan reformasi yang akan memungkinkannya meningkatkan pasar sahamnya ke status ekonomi berkembang dan menarik investasi miliaran dolar, kata tiga pejabat kepada Reuters.

Penundaan tersebut disebabkan oleh pertikaian antara lembaga-lembaga negara tentang reformasi utama, termasuk penyelesaian dan kepemilikan asing perusahaan, kata para pejabat, karena perombakan tersebut akan meningkatkan tugas pengawasan di negara yang biasanya menghindari risiko.

Bursa utama, Bursa Efek Kota Ho Chi Minh, adalah yang terkecil di antara ekonomi utama Asia Tenggara, dengan kapitalisasi pasar sekitar $180 miliar, kurang dari separuh Malaysia. Itu adalah salah satu pemain terburuk di dunia tahun lalu, dengan penurunan lebih dari 30 persen yang sebagian besar disebabkan oleh gejolak di sektor properti.

Meskipun merupakan ekonomi terbuka yang mengandalkan investasi industri lepas pantai dan total ekspornya sama dengan produk domestik brutonya, Vietnam melindungi pasar ekuitasnya dengan membatasi akses investor asing.

Akibatnya, manajer indeks ekuitas teratas mengklasifikasikan Vietnam sebagai pasar perbatasan, bersama dengan ekonomi yang jauh lebih berkembang seperti Benin atau Burkina Faso.

Pemerintah pada bulan Juli berkomitmen untuk meningkatkan status pasar negara berkembang setidaknya dalam satu indeks utama pada tahun 2025.

Tapi pertikaian menunda reformasi pasar yang sangat dibutuhkan, kata tiga pejabat yang akrab dengan diskusi tersebut. Mereka semua menolak disebutkan namanya karena pembicaraan bersifat internal.

Satu sumber yang terlibat langsung dalam diskusi dan satu lagi dari pemerintah Vietnam mengatakan kemungkinan akan ada penundaan setidaknya satu tahun kecuali kemajuan yang signifikan dicapai dalam waktu dekat.

Sumber ketiga mengatakan peningkatan mungkin ditunda hingga akhir dekade ini.

Kementerian keuangan tidak menanggapi permintaan komentar.

Peningkatan tersebut dapat meningkatkan harga saham hingga 3 persen, menurut peneliti Burcu Hacibedel dan Jos van Bommel, yang menilai dampak inklusi indeks di 24 negara. Untuk Vietnam itu bisa berarti arus kas masuk senilai sekitar $5 miliar.

Perkiraan internal lainnya, yang dibagikan salah satu sumber kepada Reuters, juga menunjukkan keuntungan awal antara $5 miliar dan $8 miliar, bahkan jika hanya beberapa saham yang memenuhi syarat untuk dimasukkan, berkat aliran dana pasif.

Trinh Nguyen dari Natixis, sebuah bank investasi, mengatakan peraturan pasar Vietnam menghambat peningkatan, membatasi akses ke lebih banyak likuiditas.

Likuiditas tambahan dipandang penting bagi bank-bank Vietnam, yang menyumbang sekitar sepertiga dari kapitalisasi pasar saham, untuk meningkatkan penyangga modal mereka yang relatif rendah, sehingga meningkatkan stabilitas keuangan.

PRA DANA DAN KEPEMILIKAN ASING CAP

Dimasukkannya dalam indeks pasar negara berkembang utama pada tahun 2025 akan membutuhkan pengumuman setahun sebelumnya, hanya menyisakan sekitar 11 bulan bagi otoritas untuk mengadopsi dan menerapkan reformasi pasar yang kompleks, kata salah satu sumber.

Manajer indeks FTSE Russell menambahkan Vietnam pada tahun 2018 ke dalam daftar pantauan ekonomi perbatasan yang dapat ditingkatkan, tetapi “kemajuannya lebih lambat dari yang diantisipasi”, katanya dalam pembaruan terbarunya pada bulan September tentang reklasifikasi ekuitas.

Penyedia indeks MSCI menerbitkan pada bulan Juni daftar panjang reformasi yang perlu diterapkan Vietnam sebelum peningkatan dapat dipertimbangkan.

MSCI dan FTSE menolak berkomentar.

Baik FTSE dan MSCI telah secara terbuka mengatakan bahwa persyaratan pra-pendanaan Vietnam dan batasan ketat atas kepemilikan saham oleh asing adalah salah satu rintangan utama untuk meningkatkan status pasar yang sedang berkembang.

Dua sumber yang terlibat dalam pembicaraan untuk mengatasi masalah ini mengatakan persyaratan pendanaan awal dipandang sebagai masalah utama, terutama oleh MSCI.

Investor biasanya menyelesaikan perdagangan mereka dua hari setelah kesepakatan di pasar terbuka, namun di Vietnam mereka harus memastikan ketersediaan dana sebelum eksekusi perdagangan, yang menambah biaya signifikan bagi pedagang yang melakukan beberapa operasi harian.

Sebuah solusi yang mungkin melibatkan pembentukan lembaga kliring sedang dihambat oleh bank sentral Vietnam, yang akan melihat tanggung jawab pengawasan tumbuh sebagai hasil dari reformasi, kata sumber.

Bank sentral tidak menanggapi permintaan komentar.

Rintangan utama lainnya adalah batasan ketat Vietnam pada kepemilikan asing, yang bagi bank serendah 30 persen dan telah dicapai oleh banyak pemberi pinjaman teratas.

Pihak berwenang sedang mendiskusikan beberapa opsi untuk menaikkan batas atau menghindarinya secara efektif, tetapi tidak ada keputusan yang muncul dalam waktu dekat, kata sumber.

Satu kemungkinan, kata dua sumber yang terlibat dalam pembicaraan, adalah mengizinkan orang asing membeli saham tanpa hak suara, tanpa mengubah batas yang ada.

Solusi lain, yang dilobi oleh investor asing, adalah secara bertahap menaikkan batas awalnya menjadi 35 persen, tetapi sumber mengatakan bank sentral akan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk mendapatkan perubahan yang disetujui oleh parlemen.

Posted By : result hk 2021