Pangeran Andrew harus menghadapi gugatan penuduh pelecehan seksual: hakim AS
World

Pangeran Andrew harus menghadapi gugatan penuduh pelecehan seksual: hakim AS

NEW YORK: Pangeran Andrew dari Inggris gagal membujuk hakim AS untuk menolak gugatan Virginia Giuffre yang menuduh Duke of York melakukan pelecehan seksual terhadapnya ketika dia masih remaja.

Dalam keputusan yang diumumkan pada Rabu (12 Januari), Hakim Distrik AS Lewis Kaplan mengatakan Giuffre, 38, dapat mengajukan klaim bahwa Andrew memukulinya dan dengan sengaja menyebabkan tekanan emosionalnya sementara mendiang pemodal Jeffrey Epstein memperdagangkannya.

Hakim Manhattan mengatakan terlalu dini untuk menilai upaya Andrew untuk “meragukan” klaim tersebut, meskipun pangeran berusia 61 tahun itu dapat melakukannya di persidangan.

Kaplan mengatakan terlalu dini untuk memutuskan apakah penyelesaian sipil Giuffre 2009 dengan Epstein “dengan jelas dan tidak ambigu” melindungi Andrew dari gugatannya.

Hakim tidak membahas manfaat dari klaim Giuffre.

Pengacara Andrew tidak segera menanggapi permintaan komentar.

David Boies, seorang pengacara untuk Giuffre, dalam sebuah pernyataan mengatakan kliennya senang, dan “menantikan keputusan yudisial” dari manfaat klaimnya.

Andrew, putra kedua Ratu Elizabeth, telah membantah tuduhan Giuffre bahwa dia memaksanya untuk berhubungan seks lebih dari dua dekade lalu di rumah mantan rekan Epstein Ghislaine Maxwell di London, dan melecehkannya di dua properti Epstein.

Keputusan Kaplan membuat kasus ini tetap pada jalurnya untuk persidangan yang katanya bisa dimulai antara September dan Desember 2022 jika tidak ada penyelesaian yang tercapai.

URGENSI UNTUK PENYELESAIAN

Sarah Krissoff, mitra di Day Pitney dan mantan jaksa federal, mengatakan keputusan itu membuat Andrew lebih mungkin mengejar penyelesaian di luar pengadilan.

“Saya tidak dapat membayangkan bahwa Pangeran Andrew ingin setiap tuduhan mendetail muncul di ranah publik,” katanya. “Jika saya berada di tim Pangeran Andrew, saya pasti akan berdiskusi dengannya sekarang untuk menyelesaikan kasus ini.”

Dalam penyelesaian tahun 2009, Epstein membayar Giuffre US$500.000, tanpa mengakui kewajiban, untuk mengakhiri gugatannya di Florida yang menuduhnya melakukan pelecehan seksual ketika dia masih di bawah umur.

Klaim Giuffre terhadap Andrew belum terbukti, dan sang pangeran tidak dituduh melakukan kesalahan kriminal.

Kasus dan hubungan Andrew dengan Epstein telah merusak reputasi sang pangeran dan membuatnya kehilangan banyak tugas kerajaan.

Masalah Andrew tumbuh setelah para kritikus mengatakan dia gagal dalam wawancara BBC 2019 untuk tampak bersimpati terhadap para korban pelecehan Epstein.

Seorang juru bicara Istana Buckingham menolak mengomentari keputusan Kaplan.

Epstein bunuh diri pada usia 66 di sel penjara Manhattan pada Agustus 2019 sambil menunggu persidangan atas tuduhan perdagangan seks.

Maxwell, 60, dihukum pada 29 Desember karena merekrut dan merawat gadis-gadis untuk Epstein untuk disalahgunakan antara 1994 dan 2004.

Dia mencari persidangan baru setelah seorang juri mengatakan kepada media, termasuk Reuters, bahwa selama pertimbangan juri dia telah membahas menjadi korban pelecehan seksual.

PENYELESAIAN ‘KALAU’

Dalam keputusannya setebal 44 halaman, Kaplan mengatakan bahasa “kacau” dalam perjanjian penyelesaian Giuffre dan Epstein menunjukkan bahwa mereka mungkin telah mencapai “sesuatu dari jalan tengah”.

Penyelesaian itu termasuk bahasa untuk “membebaskan selamanya” berbagai orang yang “bisa dimasukkan sebagai calon terdakwa” dalam gugatan Giuffre terhadap Epstein.

“Kami tidak tahu apa, jika ada, yang terlintas di benak para pihak” ketika merancang penyelesaian, tulis Kaplan.

Giuffre dan Andrew “telah mengartikulasikan setidaknya dua interpretasi yang masuk akal dari bahasa kritis,” lanjut hakim. “Oleh karena itu, kesepakatan itu ambigu.”

Perjanjian penyelesaian dapat membatasi penggugat seperti Giuffre untuk mengejar litigasi lebih lanjut, bahkan terhadap pihak ketiga.

Kaplan juga menolak klaim Andrew bahwa membiarkan Giuffre menuntut melanggar hak proses hukumnya di bawah konstitusi New York.

Giuffre menggugat Andrew Agustus lalu, kurang dari seminggu sebelum berakhirnya undang-undang negara bagian yang memberi penuduh jendela dua tahun untuk menuntut atas dugaan pelecehan anak yang terjadi sejak lama.

Kaplan menyebut jendela itu, yang diperpanjang satu tahun karena pandemi COVID-19, “langkah yang masuk akal untuk memulihkan ketidakadilan bagi para korban” pelecehan seksual anak.

Posted By : nomor hk hari ini