Pakistan menyetujui ‘gencatan senjata lengkap’ selama satu bulan dengan gerilyawan Taliban setempat
Asia

Pakistan menyetujui ‘gencatan senjata lengkap’ selama satu bulan dengan gerilyawan Taliban setempat

ISLAMABAD: Pakistan dan gerilyawan Taliban setempat telah menyetujui gencatan senjata satu bulan yang dapat diperpanjang jika kedua belah pihak setuju, kata juru bicara pada Senin (8 November), membuka kemungkinan perjanjian damai yang lebih lengkap untuk membantu mengakhiri pertumpahan darah selama bertahun-tahun.

Taliban Pakistan, atau Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP), adalah gerakan terpisah dari Taliban Afghanistan dan telah berjuang selama bertahun-tahun untuk menggulingkan pemerintah di Islamabad dan memerintah negara Asia Selatan berpenduduk 220 juta jiwa dengan merek Syariah Islam mereka sendiri. hukum.

Ada banyak upaya yang gagal untuk mencapai kesepakatan damai di masa lalu. Pembicaraan terakhir dibuka setelah kemenangan Taliban Afghanistan pada bulan Agustus dan kedua belah pihak telah bertemu di seberang perbatasan di Afghanistan, dengan bantuan para pemimpin Taliban Afghanistan.

“Pemerintah Pakistan dan melarang Tehreek-e-Taliban Pakistan telah menyetujui gencatan senjata lengkap,” kata Menteri Informasi Pakistan Fawad Chaudhry dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa gencatan senjata akan diperpanjang saat pembicaraan berlangsung.

Terkenal di Barat karena berusaha membunuh Malala Yousafzai, siswi yang kemudian memenangkan Hadiah Nobel untuk karyanya mempromosikan pendidikan anak perempuan, TTP telah membunuh ribuan personel militer dan warga sipil selama bertahun-tahun dalam pemboman dan serangan bunuh diri.

Di antara serangannya adalah serangan tahun 2014 di sebuah sekolah yang dikelola militer di Peshawar, dekat perbatasan dengan Afghanistan, yang menewaskan 149 orang termasuk 132 anak-anak.

Baru-baru ini pada hari Sabtu, mereka mengklaim ledakan bom yang menewaskan empat tentara dan melukai lainnya di distrik suku Waziristan Utara. Dikatakan serangan itu sebagai pembalasan atas pembunuhan empat pejuangnya dua hari sebelumnya.

Chaudhry mengatakan perjanjian gencatan senjata akan berada di bawah Konstitusi Pakistan dan akan memastikan kedaulatan negara dan integritas nasional.

TTP, yang menurut sumber telah menuntut pembebasan sejumlah tahanan sebagai syarat untuk negosiasi gencatan senjata penuh, mengatakan pihaknya “siap untuk dialog yang akan mengarah pada perdamaian abadi di negara itu”.

Dikatakan gencatan senjata akan mulai berlaku mulai Selasa dan berlangsung hingga 9 Desember dan dapat diperpanjang jika kedua belah pihak setuju. Panitia khusus telah dibentuk untuk mencoba memetakan proses negosiasi.

Kesepakatan itu muncul beberapa hari setelah pemerintah di Islamabad mencapai kesepakatan dengan kelompok militan lain Tehrik-e-Labaik Pakistan atau TLP, setelah berminggu-minggu bentrokan dengan kekerasan.

TTP, yang ada dalam daftar organisasi teroris asing Departemen Luar Negeri AS, telah melakukan kampanye penindasan brutal di distrik-distrik suku di sepanjang perbatasan Afghanistan-Pakistan, termasuk pencambukan publik dan eksekusi untuk menegakkan versi Syariah yang keras.

Kelompok itu sangat lemah oleh serangan militer Pakistan yang mengusirnya dari kubunya di distrik suku tetapi diperkirakan mengendalikan sekitar 4.000-5.000 pejuang, banyak yang berbasis di seberang perbatasan di Afghanistan.

Baik Pakistan dan bekas pemerintah yang didukung Barat di Kabul secara teratur saling menuduh menyediakan perlindungan bagi kelompok-kelompok Taliban dan mengizinkan mereka untuk melakukan serangan lintas perbatasan.

Posted By : keluar hk