Pakistan menghadapi risiko ‘kesengsaraan luar biasa’ tanpa bantuan pemulihan banjir: PBB

JENEWA: Masyarakat internasional harus membantu Pakistan pulih dari banjir dahsyat tahun lalu dan meningkatkan ketahanan iklim, atau negara itu akan terkurung dalam kesengsaraan, kata kepala badan pembangunan PBB kepada AFP.

Pakistan masih terhuyung-huyung akibat banjir monsun yang belum pernah terjadi sebelumnya yang terjadi Agustus lalu yang menewaskan lebih dari 1.700 orang dan mempengaruhi sekitar 33 juta orang lainnya.

Untuk memenuhi kebutuhan akut, negara dan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Senin (9 Januari) akan menjadi tuan rumah bersama konferensi internasional di Jenewa yang mencari janji donor miliaran dolar dan dukungan lain menuju rencana pemulihan dan ketahanan jangka panjang.

“Kehancuran total akibat banjir ini, penderitaan manusia, biaya ekonomi … benar-benar mengubah banjir ini menjadi peristiwa dahsyat,” kata administrator Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa Achim Steiner, yang lembaganya membantu menyelenggarakan konferensi tersebut.

Dalam sebuah wawancara menjelang acara tersebut, dia mengatakan situasinya tetap mengerikan berbulan-bulan setelah musim hujan berakhir.

BUTUH “BESAR”

“Air mungkin sudah surut, tapi dampaknya masih ada,” kata Steiner.

“Ada upaya rekonstruksi dan rehabilitasi besar-besaran yang perlu dilakukan.”

Jutaan orang tetap mengungsi, dan mereka yang sudah bisa pulang sering kembali ke rumah yang rusak atau hancur dan ladang berlumpur yang tidak bisa ditanami.

Harga pangan melonjak, dan jumlah orang yang menghadapi kerawanan pangan meningkat dua kali lipat menjadi 14,6 juta, menurut angka PBB.

Bank Dunia memperkirakan bahwa hingga sembilan juta lebih orang dapat terseret ke dalam kemiskinan akibat banjir.

Konferensi satu hari Senin, yang akan dibuka dengan pidato Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, bertujuan untuk mendapatkan komitmen dukungan terhadap rencana pemulihan dan rekonstruksi negara senilai US$16 miliar.

Pemerintah Pakistan bertujuan untuk menutupi setengah dari jumlah itu dengan “sumber daya domestik”, termasuk melalui kemitraan publik-swasta, tetapi meminta masyarakat internasional untuk menutupi sisanya.

Steiner menegaskan masyarakat internasional memiliki kewajiban moral untuk membantu Pakistan pulih dari bencana yang jelas-jelas diperparah oleh perubahan iklim.

Negara ini bertanggung jawab atas kurang dari satu persen emisi gas rumah kaca global tetapi merupakan salah satu negara yang paling rentan terhadap cuaca ekstrim yang disebabkan oleh pemanasan global.

“KORBAN”

Pakistan “pada dasarnya adalah korban dari dunia yang tidak bertindak cukup cepat dalam menghadapi tantangan perubahan iklim”, kata Steiner.

Guncangan besar yang dihadapi Pakistan, katanya, “mengharuskan komunitas internasional untuk meningkatkan kemitraan”.

Jika tidak, negara itu akan menghadapi “kesengsaraan dan penderitaan yang luar biasa” dalam jangka panjang, dia memperingatkan.

Pakistan “pada dasarnya akan tetap terkunci dalam situasi di mana ia tidak dapat pulih, dan selama bertahun-tahun, mungkin selama beberapa dekade akan tertinggal … potensinya”.

Saat dunia terhuyung-huyung dari berbagai krisis yang tumpang tindih, mulai dari pandemi Covid hingga perang di Ukraina dan mengakibatkan kenaikan harga makanan dan energi, pencarian Pakistan senilai US$8 miliar mungkin terdengar seperti permintaan besar.

Namun Steiner mengatakan angka tersebut mungkin “meremehkan tidak hanya biaya yang dibutuhkan, tetapi juga potensi dukungan internasional”.

Dia menunjukkan bahwa banjir singkat namun dramatis dan mematikan di sekitar Ahr di Jerman pada tahun 2021 pada akhirnya menelan biaya sekitar €33 miliar (US$35 miliar).

Sebagai perbandingan, Pakistan melihat petak besar wilayahnya banjir selama berbulan-bulan, dengan air belum surut di beberapa daerah di selatan, meninggalkan jejak kehancuran yang tak terduga.

“Tidak ada negara di dunia yang benar-benar dapat pulih dari ini tanpa solidaritas dan dukungan dari pihak lain,” kata Steiner.

Membantu negara yang rentan iklim seperti Pakistan untuk membangun kembali dengan cara yang lebih tangguh adalah satu-satunya cara untuk membatasi kerusakan akibat pemanasan global yang semakin parah, katanya.

“Saya pikir dunia sudah mulai menyadari bahwa perubahan iklim telah tiba,” katanya.

“Kita tidak hanya harus memikirkan kembali cara ekonomi kita dijalankan, tetapi juga bagaimana kita menghadapi bencana dan skala dampak yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya di tahun-tahun mendatang.”

Posted By : nomor hk hari ini