Orang Cina kaya meningkatkan perburuan taruhan investasi asing untuk mengurangi risiko di dalam negeri

HONG KONG : Individu China yang kaya mengurangi kepemilikan sekuritas lokal dan semakin melihat aset di Amerika Serikat dan tempat lain di luar negeri – sebuah tren yang akan meningkat pada tahun 2023, kata manajer investasi dan sumber industri.

Terpukul oleh kerugian tahun ini, orang kaya China menjadi lebih khawatir dengan prospek ekonomi domestik yang tidak pasti yang bergulat dengan gangguan COVID serta dampak geopolitik dari invasi Rusia ke Ukraina di China, kata mereka.

Menggarisbawahi prospek pengembalian yang suram di dalam negeri, dana lindung nilai dengan strategi Tiongkok Raya telah kehilangan 12,9 persen untuk tahun ini hingga akhir November – berada di jalur untuk tahun terburuk sejak 2011, menurut data Eurekahedge.

Orang Cina kaya juga mencemaskan dorongan “kemakmuran bersama” Xi Jinping untuk mengurangi ketimpangan pendapatan, kata manajer aset, seraya menambahkan bahwa mereka melihat ekuitas swasta luar negeri dan peluang investasi properti di negara-negara seperti Amerika Serikat dan Jepang.

Meskipun berinvestasi di luar China daratan bukanlah perkembangan baru, sebagian besar dari kekayaan tersebut biasanya diinvestasikan dalam aset China seperti sekuritas China yang terdaftar di pasar lepas pantai.

“Sebelumnya, penciptaan kekayaan bagi orang-orang ini bukanlah (tentang) membeli saham Amerika, atau membeli real estat Amerika… ini mulai berubah,” kata Jason Hsu, pendiri dan ketua Rayliant Global Advisors.

Manajer aset yang berbasis di Boston telah menerima banyak pertanyaan dari kantor keluarga Greater China untuk mempelajari tentang kebijakan ekonomi dan aturan investasi AS, katanya.

Seorang manajer portofolio yang berbasis di Hong Kong untuk kantor keluarga yang memiliki aset lebih dari $1 miliar mengatakan kepada Reuters bahwa dia memangkas eksposur portofolionya ke aset China menjadi sepertiga dari 80 persen yang dia miliki pada akhir tahun lalu dan sedang mencari untuk lebih jauh memangkas eksposur itu.

Manajer portofolio, yang meminta agar dia dan perusahaannya tidak diidentifikasi karena masalah ini sensitif, malah meningkatkan investasi di sektor energi dan properti di luar negeri – terutama di Jepang dan Amerika Serikat – serta di modal ventura.

Seorang mitra pengelola di kantor keluarga China yang terpisah dengan lebih dari $1 miliar di bawah manajemen mengatakan perusahaannya menghabiskan “banyak waktu” mempelajari manajer uang dan peluang investasi di Jepang dan Amerika Serikat, sambil juga mengawasi peluang yang terkait. untuk pembukaan kembali China.

EKSPOSUR LEPAS PANTAI

Menggarisbawahi minat yang meningkat, konsulat AS di Hong Kong mengadakan dua pertemuan virtual pada bulan Oktober dan November untuk menghubungkan kantor keluarga yang berbasis di China Raya dengan pengelola uang AS, menurut email yang ditinjau oleh Reuters dan dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Dalam salah satu pertemuan yang diadakan bulan lalu, presiden Greenlight Capital David Einhorn, yang terkenal dengan menyisihkan Lehman Brothers, dan Ken Goldman, yang menjalankan kantor keluarga mantan CEO Google Eric Schmidt, diundang.

Kedua sumber menolak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Konsulat AS mengatakan kepada Reuters bahwa mereka sering menjelaskan tren investasi dan ekonomi di Amerika Serikat kepada berbagai kalangan. Goldman mengatakan dia menghadiri sesi tersebut sementara Einhorn tidak menanggapi pertanyaan Reuters.

Orang China yang kaya mungkin telah menghasilkan banyak uang dari pasar dalam negeri mereka dalam beberapa tahun terakhir, tetapi sekarang mereka menemukan bahwa ini tidak selalu berhasil, kata Eva Lee, kepala ekuitas China Raya di Kantor Investasi Kepala Manajemen Kekayaan Global UBS.

“Investor telah belajar pelajaran tahun ini, mereka menyadari diversifikasi sangat penting,” tambahnya.

Posted By : result hk 2021