New Delhi akan mempertimbangkan pembatasan kendaraan pribadi untuk memerangi kabut asap yang berbahaya
Asia

New Delhi akan mempertimbangkan pembatasan kendaraan pribadi untuk memerangi kabut asap yang berbahaya

NEW DELHI: New Delhi akan mempertimbangkan untuk membatasi kendaraan pribadi untuk mengemudi pada hari-hari alternatif mulai minggu depan jika polusi udara yang parah terus mengganggu ibu kota India, menteri lingkungannya mengatakan kepada Reuters, Kamis (18 November).

Saat kabut asap menyelimuti kota berpenduduk 20 juta orang bulan ini, pemerintahnya memprakarsai sejumlah tindakan seperti menutup sekolah, melarang konstruksi dan pembakaran sampah, mengizinkan orang untuk bekerja dari rumah, dan meluncurkan berbagai langkah pengendalian debu seperti menggunakan api. truk untuk menyemprotkan air.

“Jika tingkat polusi udara tetap tinggi, kami akan melihat langkah-langkah baru seperti sistem ganjil-genap (kendaraan),” kata Gopal Rai, Menteri Lingkungan Hidup, Kehutanan dan Pengembangan Satwa Liar, dalam wawancara tersebut.

Di bawah sistem ganjil genap, kendaraan pribadi hanya dapat dikendarai pada hari yang berganti-ganti, tergantung pada digit terakhir plat nomornya.

“Kami akan melihat apakah perlu penguncian total untuk mengatasi polusi. Tetapi langkah-langkah ini tidak akan berhasil jika kota-kota tetangga Delhi tidak membalas,” kata Rai.

Lebih banyak anak berada di rumah sakit dengan masalah pernapasan karena kabut asap yang sangat berbahaya di New Delhi, para dokter memperingatkan pada hari Rabu, dan pemerintah menutup lima pembangkit listrik dan memperpanjang penutupan sekolah untuk mencoba menahan krisis.

Mengutip sebuah studi baru oleh badan penelitian Pusat Sains dan Lingkungan, Rai mengatakan hanya 30 persen polutan di udara Delhi berasal dari kota itu sendiri, dengan sisanya berasal dari urban sprawl di sekitarnya di mana puluhan ribu polusi besar dan kecil. industri beroperasi.

“Bahkan jika kita mengambil lebih banyak tindakan di Delhi, kualitas udara tidak akan membaik jika negara-negara tetangga kita tidak memastikan bahwa tingkat polusi turun di kota-kota di sekitar Delhi.”

Rai mengatakan pemerintah federal harus mengadakan pertemuan Delhi dan pemerintah negara bagian Punjab, Haryana dan Uttar Pradesh untuk mempersiapkan “rencana aksi bersama” untuk menangani polusi udara.

“Setelah rencana aksi bersama siap, harus ada panel independen untuk memantau kemajuan di lapangan.”

Baik Partai Bharatiya Janata, yang memerintah di tingkat federal, maupun oposisi utama Kongres tidak berkuasa di ibu kota, memberi mereka sedikit insentif untuk bekerja sama dengan pemerintah kota yang dijalankan oleh Partai Aam Aadmi (Orang Biasa) (AAP).

Posted By : keluar hk