Nepal menemukan semua kecuali satu orang hilang setelah kecelakaan pesawat yang mematikan

KATHMANDU: Tim penyelamat menggunakan drone dan turun ke jurang yang dalam pada Selasa (17 Januari) mencari orang terakhir yang hilang dari bencana udara terburuk di Nepal dalam 30 tahun, di mana sedikitnya 71 orang tewas termasuk anak-anak.

Medan yang sulit di sekitar ngarai 200m dan cuaca buruk menghambat upaya penyelamatan di dekat kota wisata Pokhara, tempat pesawat turboprop ATR 72 milik Yeti Airlines yang membawa 72 orang jatuh pada hari Minggu sebelum mendarat.

Pencarian dibatalkan setelah kegelapan turun, dan akan dilanjutkan pada hari Rabu, kata Tek Bahadur KC, seorang pejabat tinggi distrik.

Tim penyelamat berjuang untuk mengidentifikasi mayat, Ajay KC, seorang pejabat polisi di Pokhara yang merupakan bagian dari upaya penyelamatan, mengatakan kepada Reuters.

“Ada kabut tebal di sini sekarang. Kami mengirim personel SAR menggunakan tali ke ngarai di mana bagian pesawat jatuh dan terbakar,” katanya sebelum pencarian dihentikan malam itu.

Tim penyelamat telah mengumpulkan apa yang tampak seperti sisa-sisa manusia dan mengirim mereka untuk tes DNA, katanya, tetapi upaya pencarian akan berlanjut sampai semua 72 penumpang dan awak dipertanggungjawabkan.

“Ada anak kecil di antara penumpang,” kata KC.

Tim pencari menemukan 68 mayat pada hari kecelakaan, sementara dua mayat ditemukan pada hari Senin sebelum pencarian dibatalkan.

Satu jenazah lagi telah ditemukan pada Selasa sore, kata Prakash Pokhrel, koordinator operasi penyelamatan resmi di bandara Kathmandu.

Seorang pejabat bandara mengatakan 48 jenazah dibawa ke ibu kota Kathmandu pada Selasa dan dikirim ke rumah sakit untuk diautopsi, sementara 22 jenazah diserahkan kepada keluarga di Pokhara.

Tenaga medis dengan alat pelindung diri dan masker membantu mengangkut jenazah dari tandu ke kendaraan sebelum diterbangkan ke Kathmandu.

Tayangan televisi menunjukkan kerabat yang menangis menunggu jenazah orang yang mereka cintai di luar rumah sakit di Pokhara.

“Kami telah kehilangan begitu banyak nyawa yang berharga, dan ini terjadi berulang kali di Nepal,” kata Ram Bahadur KC, paman kapten penerbangan Kamal KC. “Ini kerugian yang tidak dapat diperbaiki.”

Tulsi Kandel, yang bekerja di Rumah Sakit Pendidikan Universitas Tribhuvan di Kathmandu, mengatakan perlu waktu hingga seminggu untuk menyelesaikan otopsi.

Pada hari Senin, para pencari menemukan perekam suara kokpit dan perekam data penerbangan dari penerbangan, keduanya dalam kondisi baik, sebuah penemuan yang mungkin membantu penyelidik menentukan penyebab kecelakaan itu.

Di bawah aturan penerbangan internasional, badan investigasi kecelakaan di negara tempat pesawat dan mesin dirancang dan dibuat secara otomatis menjadi bagian dari penyelidikan.

ATR berbasis di Prancis dan mesin pesawat diproduksi di Kanada oleh Pratt & Whitney Canada.

Penyelidik kecelakaan udara Prancis dan Kanada mengatakan mereka berencana untuk berpartisipasi dalam penyelidikan tersebut.

Posted By : keluar hk