NATO waspada terhadap tuntutan keamanan Rusia menjelang pembicaraan minggu depan
Asia

NATO waspada terhadap tuntutan keamanan Rusia menjelang pembicaraan minggu depan

BRUSSELS: Para menteri luar negeri NATO mengatakan pada hari Jumat (7 Januari) bahwa mereka tetap bersatu melawan kemungkinan tindakan militer Rusia di Ukraina dan mengisyaratkan bahwa banyak tuntutan keamanan yang dibuat oleh Kremlin tidak dapat diterima.

Ke-30 menteri mengadakan panggilan video menjelang negosiasi AS-Rusia di Jenewa pada hari Senin, yang akan diikuti oleh pertemuan NATO-Rusia di Brussel dan pembicaraan yang lebih luas di Wina, didorong oleh permintaan Moskow untuk jaminan keamanan.

“Menteri luar negeri dari semua negara NATO menegaskan kembali persatuan kami dalam menanggapi agresi Rusia terhadap Ukraina pada sesi luar biasa hari ini,” kata misi AS untuk aliansi Atlantik.

Rusia telah mengerahkan pasukan dalam jumlah besar di dekat perbatasannya dengan Ukraina dan menginginkan jaminan yang mengikat secara hukum bahwa NATO akan menghentikan ekspansi ke arah timur dan mengakhiri kerja sama militer dengan bekas republik Soviet di Ukraina dan Georgia.

Moskow membantah saran AS bahwa mereka berencana untuk menyerang Ukraina dan malah menuduh Kyiv membangun pasukannya di timur negara itu.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, yang memimpin pembicaraan dengan para menteri luar negeri, menyambut baik prospek pembicaraan dengan Moskow minggu depan setelah berbulan-bulan kedua belah pihak menuduh satu sama lain membahayakan perdamaian dan stabilitas di Eropa.

Tetapi berbicara pada konferensi pers di markas NATO di Brussels, Stoltenberg menambahkan: “Gagasan bahwa Ukraina adalah ancaman bagi Rusia adalah untuk membalikkan semuanya.”

“Ukraina bukanlah ancaman bagi Rusia. Saya pikir jika ada, gagasan tentang Ukraina yang stabil secara demokratis yang merupakan tantangan bagi mereka,” katanya.

BUKA PINTU

Tidak ada prospek baik Ukraina dan Georgia – yang keduanya memiliki sengketa wilayah dengan Moskow – bergabung dengan NATO dalam waktu dekat. Namun Stoltenberg mengatakan pengakuan Makedonia Utara dan Montenegro menunjukkan bahwa “pintu NATO tetap terbuka”.

Stoltenberg menambahkan bahwa tidak dapat diterima untuk memberikan hak veto kepada Rusia mengenai negara mana yang dapat bergabung dengan aliansi yang dipimpin AS di masa depan.

“Kita tidak bisa berakhir dalam situasi di mana kita memiliki anggota NATO kelas dua, di mana NATO sebagai aliansi tidak diizinkan untuk melindungi mereka,” katanya.

Di Twitter, menteri luar negeri Latvia, Estonia, Belgia dan Slovakia berbagi sentimen itu, mengatakan bahwa NATO tidak dapat melemahkan prinsip atau nilai-nilai utamanya.

NATO ingin Moskow terlibat kembali dengan proses perdamaian di Ukraina timur, di mana sekitar 15.000 orang tewas dalam konflik tujuh tahun antara pasukan pemerintah Ukraina dan separatis yang didukung Rusia.

Posted By : keluar hk