Business

Minyak tergelincir setelah kenaikan OPEC+, pasokan yang ketat membatasi kerugian

LONDON : Minyak tergelincir pada hari Jumat setelah OPEC+ memutuskan untuk meningkatkan target produksi sedikit lebih dari yang direncanakan, meskipun pasokan global yang ketat dan meningkatnya permintaan karena China melonggarkan pembatasan COVID membatasi penurunan.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, atau OPEC+, pada hari Kamis meningkatkan peningkatan produksi mereka menjadi 648.000 barel per hari (bph) pada Juli dan Agustus daripada 432.000 bph seperti yang disepakati sebelumnya.

Minyak mentah Brent turun 85 sen, atau 0,7 persen, menjadi $ 116,76 per barel pada 0925 GMT, setelah naik $ 2 intra-hari pada hari Kamis. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS tergelincir 88 sen, atau 0,8 persen, menjadi $ 115,99.

“Saya percaya itu hanya pergerakan teknis yang lebih rendah setelah reli raksasa pasca-OPEC+ kemarin,” kata Jeffrey Halley dari broker OANDA. “Liburan di China, Hong Kong, Taiwan, dan Inggris memengaruhi volume perdagangan.”

Meskipun Brent berada di jalur untuk jatuh untuk minggu ini, minyak mentah AS menuju kenaikan mingguan keenam karena pasokan AS yang ketat, yang telah mendorong pembicaraan tentang pembatasan ekspor bahan bakar atau pajak rejeki nomplok pada produsen minyak dan gas.

Meski demikian, ekspektasi bahwa pasokan akan tetap ketat membatasi kerugian. OPEC+ membagi kenaikan di seluruh anggotanya dan masih termasuk Rusia, yang produksinya turun karena sanksi dan beberapa pembeli menghindari minyaknya karena invasi ke Ukraina, menunjukkan dorongan itu akan lebih rendah.

“OPEC+ masih cenderung memasok minyak jauh lebih sedikit ke pasar daripada yang disepakati dan dengan demikian tidak membawa bantuan yang diharapkan,” kata analis Commerzbank Carsten Fritsch dalam sebuah laporan.

Sebuah laporan persediaan mingguan pada hari Kamis menunjukkan stok minyak mentah AS turun lebih dari yang diperkirakan 5,1 juta barel dan persediaan bensin juga turun, menggarisbawahi ketatnya pasokan.

Dukungan juga datang dari meningkatnya permintaan. Dengan penurunan kasus COVID-19 setiap hari, pusat keuangan China Shanghai dan ibu kota, Beijing, telah melonggarkan pembatasan COVID-19 minggu ini. Pemerintah China telah menjanjikan dukungan untuk merangsang ekonomi.

Fokus pada hari Jumat adalah data ketenagakerjaan AS untuk Mei. Investor mencari laporan untuk konfirmasi perlambatan di pasar kerja, yang dapat meyakinkan Federal Reserve untuk memperlambat kenaikan suku bunga.

(Laporan tambahan oleh Sonali Paul di Melbourne dan Muyu Xu di Singapura; Disunting oleh Kirsten Donovan)

Posted By : result hk 2021