Minyak memulai tahun baru dengan catatan positif, kekhawatiran pandemi membatasi kenaikan
Uncategorized

Minyak memulai tahun baru dengan catatan positif, kekhawatiran pandemi membatasi kenaikan

SINGAPURA : Harga minyak naik pada hari Senin karena pasar memulai tahun 2022 dengan catatan positif, meskipun kekhawatiran atas permintaan yang berkurang karena pandemi COVID-19 yang cepat membatasi kenaikan.

Minyak mentah Brent naik 67 sen, atau 0,86%, menjadi US$78,45 per barel, pada 0102 GMT. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 77 sen, atau 1,02%, menjadi US$75,98 per barel.

Tahun lalu, harga minyak naik sekitar 50 persen, didorong oleh pemulihan ekonomi global dari kemerosotan pandemi COVID-19 dan pengekangan produsen, bahkan ketika infeksi mencapai rekor tertinggi di seluruh dunia.

Pakar kesehatan AS memperingatkan orang Amerika untuk bersiap menghadapi gangguan parah dalam beberapa minggu mendatang, dengan tingkat infeksi kemungkinan akan memburuk di tengah meningkatnya perjalanan liburan, perayaan Tahun Baru, dan pembukaan kembali sekolah setelah liburan musim dingin.

Analis minyak telah menurunkan perkiraan harga mereka untuk 2022 karena varian virus corona Omicron menimbulkan hambatan untuk memulihkan permintaan bahan bakar dan berisiko kelebihan pasokan karena produsen memompa lebih banyak minyak, jajak pendapat Reuters menunjukkan pada hari Jumat.

Sebuah survei terhadap 35 ekonom dan analis memperkirakan minyak mentah Brent akan rata-rata US$73,57 per barel pada 2022, sekitar 2 persen lebih rendah dari konsensus US$75,33 pada November. Ini adalah penurunan pertama dalam perkiraan harga 2022 sejak jajak pendapat Agustus.

Minyak mentah AS diproyeksikan rata-rata US$71,38 per barel pada 2022, dibandingkan konsensus US$73,31 bulan sebelumnya.

Perusahaan energi AS menambahkan rig minyak dan gas alam untuk rekor 17 bulan berturut-turut karena harga yang lebih tinggi memikat beberapa pengebor kembali ke sumur setelah penurunan permintaan yang didorong oleh virus corona tahun lalu.

Produksi minyak mentah AS naik menjadi 11,47 juta barel per hari pada Oktober, naik 6 persen dari bulan sebelumnya, karena produksi melonjak di Teluk Meksiko karena kawasan itu pulih dari badai, menurut laporan bulanan yang dikeluarkan pada Kamis oleh Administrasi Informasi Energi. .

Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan sekutu – bersama-sama disebut OPEC+ – mungkin akan tetap pada rencana mereka untuk menambah pasokan 400.000 barel per hari pada Februari ketika mereka bertemu pada 4 Januari, kata empat sumber.

Harga komoditas dari energi dan logam hingga produk pertanian rebound tajam pada tahun 2021, dengan bahan bakar listrik memimpin reli, didorong oleh pasokan yang ketat dan pemulihan ekonomi yang kuat karena vaksinasi COVID-19 mencegah penguncian yang meluas.

(Laporan oleh Naveen Thukral; Penyuntingan oleh Michael Perry)

Posted By : togel hongkon