Media AS diguncang oleh PHK di tengah kesuraman ekonomi

NEW YORK: Dari CNN hingga Washington Post, media AS menghadapi masa-masa sulit, karena serangkaian outlet telah mengumumkan PHK musim dingin ini di tengah kekhawatiran penurunan ekonomi.

Vox Media, pemilik situs web Vox dan The Verge serta New York Magazine dan platform daringnya, mengumumkan pada hari Jumat (20 Januari) bahwa mereka melepaskan 7 persen stafnya.

Berita tersebut mengikuti PHK di CNN, NBC, MSNBC, Buzzfeed, dan outlet lainnya.

Dalam sebuah memo kepada staf pada hari Jumat, CEO Vox Media Jim Bankoff mengumumkan “keputusan sulit untuk menghilangkan sekitar 7 persen dari peran staf kami di seluruh departemen karena lingkungan ekonomi yang menantang yang berdampak pada bisnis dan industri kami”.

Memo tersebut, yang dikonfirmasi ke AFP oleh Vox Media, mengatakan karyawan yang terkena dampak akan diberitahukan untuk diberhentikan dalam 15 menit ke depan. Itu berarti sekitar 130 dari 1.900 staf grup.

Meghan McCarron, seorang jurnalis pemenang penghargaan yang menghabiskan lebih dari sembilan tahun di Eater, sebuah situs web makanan milik Vox Media, men-tweet pada hari Jumat bahwa dia termasuk di antara mereka yang di-PHK – saat hamil 37 minggu.

“Saya dan mitra saya sangat bersemangat untuk menjadi orang tua,” tulis McCarron. “Saya tidak bisa benar-benar memproses jumlah ketidakpastian yang kita hadapi sekarang,” tambahnya.

Seorang juru bicara Vox mengatakan kepada AFP bahwa mereka tidak dapat mengomentari kasus-kasus tertentu, tetapi karyawan ditawari “paket pesangon yang kompetitif”, termasuk pembayaran pesangon tambahan untuk mereka yang “direncanakan akan cuti melahirkan dalam waktu dekat.”

Wartawan yang diberhentikan dari organisasi lain dalam beberapa pekan terakhir juga menggunakan Twitter untuk mengungkapkan kemarahan, kekecewaan, atau rasa terima kasih kepada rekan mereka, sambil mulai mencari pekerjaan baru.

“Saya akan memikirkan langkah saya selanjutnya. Saya seorang reporter data tetapi saya juga menulis dan memproduksi,” cuit Emily Siegel, yang diberhentikan setelah lima tahun sebagai reporter investigasi di NBC. “Saya ingin terus melakukan pekerjaan ini. (Pesan langsung) saya terbuka.”

“DI BAWAH TEKANAN UNTUK WAKTU YANG LAMA”

Sementara PHK media tidak sedramatis raksasa teknologi seperti Microsoft dan Google, yang mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka memangkas 12.000 pekerjaan lagi, itu adalah konsekuensi dari penurunan pendapatan iklan di tengah iklim ekonomi yang suram, kata Chris Roush, dekan dari Sekolah Komunikasi di Universitas Quinnipiac di Connecticut.

“Bagi banyak dari mereka, mereka tumbuh dan berkembang dengan harapan bahwa mereka akan dapat menumbuhkan audiens mereka, atau pembaca atau pemirsa ke tingkat tertentu,” kata Roush kepada AFP. “Dan itu belum terjadi dan tidak mungkin terjadi mengingat apa yang terjadi dalam perekonomian.”

Pekerjaan ruang redaksi telah mengalami penurunan yang stabil di Amerika Serikat, turun dari 114.000 menjadi 85.000 jurnalis antara tahun 2008 dan 2020, menurut sebuah studi tahun 2021 oleh Pew Research Center, dengan media lokal yang sangat terpukul.

“Jurnalisme telah berada di bawah tekanan untuk waktu yang lama, dan sejumlah perusahaan tampaknya berpikir ini adalah waktu yang tepat untuk mengurangi biaya tenaga kerja mereka – merugikan jurnalis dan jurnalisme,” kata Writers Guild of America, East dalam sebuah pernyataan kepada AFP. .

Serikat pekerja terdiri dari jurnalis dari NBC dan MSNBC. Kedua outlet tersebut, yang menolak permintaan komentar AFP, mengucapkan selamat tinggal kepada sekitar 75 karyawan, menurut media AS.

Pengumuman serupa ditakuti di Washington Post, di mana CEO Fred Ryan memperingatkan bulan lalu bahwa “sejumlah posisi” akan dipotong pada minggu-minggu berikutnya, menambahkan bahwa PHK akan memengaruhi “persentase satu digit basis karyawan kami” dari beberapa 2.500 orang. Perekrutan untuk posisi lain dapat dilanjutkan, kata surat kabar itu.

The Washington Post Magazine, surat kabar suplemen hari Minggu yang memenangkan dua hadiah Pulitzer, ditutup pada bulan Desember sebagai bagian dari apa yang digambarkan oleh editor eksekutif Sally Buzbee dalam sebuah memo sebagai “transformasi global dan digital” surat kabar tersebut.

Dan Wakil CEO Media Nancy Dubuc mengumumkan kepada stafnya hari Jumat bahwa perusahaan tersebut akan dijual.

“CURAM, PENURUNAN SEKULER”

Dalam beberapa bulan terakhir, CNN telah memberhentikan sekitar beberapa ratus pekerja dari total sekitar 4.000 orang, menurut media AS. CNN tidak akan mengonfirmasi angka-angka itu kepada AFP.

Pemotongan terjadi karena perusahaan menjalani restrukturisasi setelah merger antara Warner Media, yang mencakup CNN dan HBO Max, dan Discovery. Penggabungan tersebut menghasilkan penciptaan konglomerat mega Warner Bros. Discovery.

Setelah merger, perusahaan induk baru CNN tiba-tiba menghentikan layanan streaming jaringan CNN+ senilai US$100 juta.

Naveen Sarma, seorang analis media senior dengan S&P Global Rating, mencatat “penurunan tajam dan sekuler” dari siaran tradisional dan televisi kabel di Amerika Serikat, yang menyebabkan penurunan dramatis dalam langganan TV berbayar.

“Itu adalah perjuangan terus-menerus agar semua perusahaan ini bisa masuk,” kata Sarma.

Roush dari Universitas Quinnipiac mengatakan bahwa perubahan tersebut sangat menyakitkan bagi media yang lebih kecil.

“CNN, Washington Post, itu tidak akan hilang, tetapi perusahaan yang lebih kecil, mereka memiliki masalah yang lebih besar, karena mereka lebih kecil dan tidak mapan sebagai merek media,” katanya.

Posted By : result hk 2021