Asia

Masalah kesehatan muncul di Bangladesh saat air banjir surut

DHAKA: Pihak berwenang di Bangladesh bersiap untuk penyebaran penyakit yang ditularkan melalui air dan berlomba untuk memberikan air minum kepada orang-orang yang terdampar di rumah mereka akibat banjir di seperempat negara itu, kata seorang pejabat, Kamis (23 Juni).

Hampir 2.000 tim penyelamat berusaha menjangkau korban banjir di 17 dari 64 distrik negara itu dan mengambilkan mereka air dan persediaan lainnya, Atiqul Haque, direktur jenderal Departemen Penanggulangan Bencana, mengatakan kepada Reuters.

“Dengan surutnya air banjir, ada kemungkinan epidemi. Kami khawatir wabah penyakit yang ditularkan melalui air jika air bersih tidak segera tersedia,” kata Haque.

“Memastikan ketersediaan air minum adalah prioritas utama kami.”

Lebih dari 4,5 juta orang telah terdampar dan 42 orang tewas dalam banjir terburuk di wilayah Sylhet di timur laut dalam lebih dari 100 tahun.

Banjir telah merusak 75.000 hektar sawah dan 300.000 hektar tanaman lainnya, termasuk jagung, rami dan sayuran, kata pejabat kementerian pertanian Humayun Kabir.

“Kehancurannya sangat besar. Lebih banyak tanaman bisa rusak karena daerah baru dibanjiri.”

Fatema Begum, ibu tiga anak di distrik Sunamganj yang paling parah dilanda bencana, mengatakan banjir telah menghanyutkan segalanya.

“Bahkan tidak ada jejak,” katanya tentang gubuk jerami kecilnya. “Kami bahkan tidak punya pakaian kedua. Tidak ada yang datang untuk membantu.”

Musim hujan membawa hujan lebat dan banjir ke Asia Selatan antara Juni dan Oktober, terutama di daerah dataran rendah seperti Bangladesh, di mana sungai yang meluap karena air yang mengalir dari Himalaya sering meluap.

Tetapi cuaca ekstrem menjadi lebih sering dan para pemerhati lingkungan memperingatkan bahwa perubahan iklim dapat menyebabkan bencana yang lebih serius.

Di negara bagian Assam, India timur, yang juga dilanda hujan yang melanda wilayah itu, helikopter angkatan udara India dikerahkan pada Kamis untuk menurunkan makanan dan pasokan lain ke masyarakat yang terputus.

Lebih dari 280.000 orang terdampar di kota Silchar, sebagian besar berada di bawah air, kata pejabat distrik Keerthi Jalli kepada Reuters.

“Belum pernah dalam hidup kami, kami menyaksikan kehancuran seperti itu. Airnya setinggi dada saya,” kata guru Silchar Monowar Barbhuyan kepada Reuters.

Posted By : keluar hk