Mantan CEO Pokka International dan 2 direktur Kimly didakwa atas pelanggaran pengungkapan
Business

Mantan CEO Pokka International dan 2 direktur Kimly didakwa atas pelanggaran pengungkapan

SINGAPURA: Mantan kepala eksekutif Pokka International dan dua direktur operator kedai kopi Kimly didakwa di pengadilan pada Jumat (12 November) atas pelanggaran pengungkapan, kata polisi dalam rilis berita.

Mantan CEO Pokka Ong Eng Sing, 46, didakwa dengan tiga tuduhan karena gagal mengungkapkan minat tidak langsungnya dalam transaksi dengan Pokka International.

Chia Cher Khiang dan Lim Hee Kiat masing-masing didakwa dengan satu tuduhan karena gagal memberi tahu Singapore Exchange (SGX) tentang akuisisi Kimly atas Asian Story Corporation (ASC), yang diumumkan pada 2 Juli 2018.

Diduga bahwa akuisisi tersebut adalah transaksi orang yang berkepentingan, yang seharusnya diungkapkan di bawah Aturan Catalist SGX tetapi tidak, kata polisi.

Lim, yang merupakan ketua eksekutif Kimly, selanjutnya didakwa dengan satu tuduhan karena gagal mengungkapkan kepentingan tidak langsungnya dalam akuisisi tersebut.

Menurut dokumen pengadilan, Lim memiliki sebagian manfaat kepemilikan ASC.

Chia ditawari jaminan S$50.000 sementara Lim ditawari jaminan S$70.000.

Diduga Ong, yang merupakan direktur di Pokka International dan Pokka Corporation (Singapura), memiliki sebagian kepemilikan manfaat atas ASC.

Ong diduga gagal mengungkapkan minatnya kepada Pokka International dan Pokka Corporation pada tiga kesempatan ketika ASC melakukan transaksi dengan dua entitas Pokka.

Menurut dokumen pengadilan, dia gagal mengungkapkan minatnya sekitar tahun 2010 selama perjanjian distribusi antara Pokka International dan ASC.

Ong juga diduga gagal mengungkapkan minatnya selama perjanjian manufaktur antara kedua perusahaan tertanggal 1 Agustus 2016.

Sekitar November hingga Desember 2017, kedua perusahaan menyepakati kerangka distribusi, di mana ASC akan memasok produk Etika ke Pokka International. Yang terakhir akan mendistribusikan produk di jalur perdagangan umum di Singapura.

Mantan CEO diduga gagal mengungkapkan bahwa ASC adalah perusahaan yang dia miliki sebagian kepemilikannya, menurut dokumen pengadilan.

Karena gagal mengungkapkan akuisisi tersebut adalah transaksi orang yang berkepentingan, mereka dapat dipenjara hingga tujuh tahun, didenda hingga S$250.000, atau keduanya.

Karena gagal mengungkapkan kepentingan mereka dengan perusahaan, pelanggar dapat menghadapi hukuman penjara hingga 12 bulan atau denda hingga S$5.000.

Posted By : result hk 2021