Lusinan pengunjuk rasa Iran berisiko dihukum mati: Kelompok HAM

PARIS: Setidaknya 100 warga Iran yang ditangkap dalam lebih dari 100 hari protes nasional menghadapi dakwaan yang dapat dihukum mati, kata kelompok Hak Asasi Manusia Iran (IHR) yang berbasis di Oslo, Selasa (27 Desember).

Protes telah mencengkeram Iran sejak kematian 16 September dalam tahanan Iran-Kurdi Mahsa Amini, 22, setelah penangkapannya di Teheran karena dugaan pelanggaran aturan berpakaian ketat negara untuk wanita.

Awal bulan ini, Iran mengeksekusi dua pria sehubungan dengan protes tersebut, peningkatan tindakan keras pihak berwenang yang menurut para aktivis dimaksudkan untuk menanamkan ketakutan publik.

Dalam sebuah laporan hari Selasa, IHR mengidentifikasi 100 tahanan yang menghadapi potensi hukuman mati, termasuk setidaknya 11 orang yang telah dijatuhi hukuman mati.

Lima tahanan dalam daftar IHR adalah perempuan.

Laporan itu mengatakan banyak dari mereka memiliki akses terbatas ke perwakilan hukum.

“Dengan menjatuhkan hukuman mati dan mengeksekusi sebagian dari mereka, mereka (otoritas) ingin membuat orang pulang,” kata direktur IHR Mahmood Amiry-Moghaddam.

“Itu memiliki beberapa efek,” katanya kepada AFP, tetapi “apa yang kami amati secara umum adalah lebih banyak kemarahan terhadap pihak berwenang.”

“Strategi mereka menyebarkan ketakutan melalui eksekusi telah gagal.”

Dalam jumlah kematian terbaru yang dikeluarkan Selasa, IHR mengatakan 476 pengunjuk rasa telah tewas sejauh ini.

Badan keamanan utama Iran pada awal Desember menyebutkan korban tewas lebih dari 200 orang, termasuk petugas keamanan.

Setidaknya 14.000 orang telah ditangkap sejak kerusuhan nasional dimulai, kata PBB bulan lalu.

Majidreza Rahnavard, 23, digantung di depan umum dari derek pada 12 Desember setelah dijatuhi hukuman oleh pengadilan di Mashhad karena membunuh dua anggota pasukan keamanan dengan pisau.

Empat hari sebelumnya, Mohsen Shekari, juga berusia 23 tahun, telah dieksekusi karena melukai seorang anggota pasukan keamanan.

Pengadilan mengatakan bahwa sembilan orang lainnya telah dijatuhi hukuman mati atas protes tersebut, dua di antaranya telah diizinkan untuk diadili ulang.

Posted By : nomor hk hari ini