Kuba mengatakan Amerika Serikat, Facebook membantu memicu protes 15 November
World

Kuba mengatakan Amerika Serikat, Facebook membantu memicu protes 15 November

HAVANA: Menteri luar negeri Kuba pada Rabu (10 November) mengatakan Amerika Serikat berada di belakang protes atas hak asasi manusia dan hak-hak sipil yang direncanakan pada 15 November di negara yang dikelola komunis, dan dugaan platform media sosial yang berbasis di AS Facebook membantu untuk mempromosikan mereka.

Para pembangkang di pulau itu, yang diorganisir di bawah grup Facebook bernama Archipielago, pada bulan September meminta izin untuk melakukan aksi unjuk rasa. Pihak berwenang Kuba menolak permintaan mereka, menuduh pengunjuk rasa bekerja dengan Amerika Serikat untuk menggulingkan pemerintah.

Menteri Luar Negeri Bruno Rodriguez mengulangi tuduhan itu sebelum pertemuan diplomat asing di Havana, mengatakan Amerika Serikat telah membantu untuk menanggung dan mengatur protes dalam upaya untuk mengacaukan pemerintah.

“Kebijakan AS … ditakdirkan untuk gagal. Itu tidak layak. Itu tidak berhasil selama 60 tahun. Tidak berfungsi sekarang (…) dan tidak akan berhasil di masa depan,” katanya.

Rodriguez secara khusus menyebut peran Facebook, dengan mengatakan para pembangkang yang diorganisir dalam kelompok-kelompok di platform tersebut telah melanggar kebijakan platform media sosial itu sendiri, “mengubah logaritma, mengubah mekanisme geolokasi untuk mensimulasikan kehadiran besar-besaran di Kuba dari orang-orang dengan akun yang diketahui tinggal. di luar negara kita, terutama di Florida dan di wilayah AS.”

Rodriguez mengatakan praktik ini melanggar hukum AS dan internasional.

“Seperti yang telah terjadi, Facebook bisa saja, dengan kepatuhan yang ketat terhadap hukum, dituntut atas praktik-praktik ini terhadap Kuba.”

Baik Departemen Luar Negeri AS maupun Facebook, yang baru-baru ini mengubah nama perusahaannya menjadi Meta, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Ekspansi akses web baru-baru ini di Kuba telah memberikan cara baru bagi orang-orang untuk berbagi kritik dan bergerak secara online.

Grup Facebook di balik protes, Archipielago, mengatakan memiliki 31.501 anggota, lebih dari setengahnya dikatakan tinggal di Kuba.

Pemimpin pembangkang Kuba Yunior Garcia, dari Archilpielago, tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Pemerintah Kuba memiliki monopoli atas telekomunikasi, dan secara teratur menyalahkan troll dan agen asing di media sosial karena memicu kerusuhan.

Negara kepulauan itu mengalami gangguan dalam akses ke internet dan media sosial menyusul demonstrasi besar-besaran anti-pemerintah pada Juli, dalam upaya nyata untuk meredam seruan protes lebih lanjut.

Rodriguez juga mengatakan kepada para diplomat bahwa Amerika Serikat pekan lalu telah menawarkan Kuba satu juta dosis vaksin untuk melawan virus corona. Dia mengkritik tawaran itu sebagai “oportunistik” dan tidak relevan, mengingat Kuba telah memvaksinasi hampir seluruh penduduknya dengan obat-obatan yang ditanam di dalam negeri.

Sebaliknya, ia membuat tawaran balasan, menyarankan agar Kuba dan Amerika Serikat masing-masing menawarkan sumbangan vaksin masing-masing ke negara yang lebih membutuhkannya.

Posted By : nomor hk hari ini