Krisis Ukraina mendorong inflasi AS ke level tertinggi baru dalam empat dekade
Business

Krisis Ukraina mendorong inflasi AS ke level tertinggi baru dalam empat dekade

WASHINGTON: Orang Amerika membayar lebih untuk bensin, makanan, dan kebutuhan pokok lainnya bulan lalu di tengah gelombang rekor inflasi yang terus berlanjut yang diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina, menurut data pemerintah yang dirilis Selasa (12 April).

Indeks harga konsumen (CPI) Departemen Tenaga Kerja naik 8,5 persen selama 12 bulan hingga Maret, tingkat – tidak terlihat sejak Desember 1981 – yang menambah tekanan pada pemerintahan Presiden Joe Biden bahkan ketika sedang mencari cara untuk menghukum Moskow atas serangan terhadap tetangganya.

Harga telah melonjak di seluruh ekonomi terbesar dunia ketika mencoba untuk pulih dari pandemi COVID-19, menyeret peringkat persetujuan Biden lebih rendah, meskipun data Maret berisi tanda-tanda bahwa lonjakan itu membulat.

“Perang Rusia-Ukraina telah menambah bahan bakar lebih lanjut ke tingkat inflasi yang tinggi melalui energi yang lebih tinggi, makanan, dan harga komoditas yang dibebankan turbo oleh memburuknya masalah rantai pasokan,” kata Kathy Bostjancic dari Oxford Economics.

Dibandingkan dengan Februari, harga naik 1,2 persen, dalam perkiraan analis, tetapi jika ada kabar baik yang ditemukan dalam data, itu adalah harga “inti”, yang mengecualikan sektor makanan dan energi yang bergejolak. Ini meningkat 0,3 persen bulan lalu, kurang dari yang diantisipasi para ekonom.

Data tetap menggarisbawahi potensi lonjakan harga dan mendukung kasus bahwa Federal Reserve akan mengambil tindakan agresif pada pertemuan kebijakan bulan depan, kemungkinan menaikkan suku bunga setengah poin persentase yang bertentangan dengan kenaikan seperempat poin yang disepakati bulan lalu.

“Dengan kekurangan tenaga kerja yang menekan perusahaan untuk menaikkan upah, kita berada di tengah siklus inflasi harga-upah yang akan membutuhkan tindakan ekstrim dari pihak The Fed untuk membersihkan ekonomi dari ancaman inflasi yang menyebar,” kata ekonom Joel Naroff.

SAKIT NYATA

Sementara ekonomi AS telah bangkit kembali dengan kuat dari PHK massal yang menandai awal pandemi, inflasi mulai mengganggu pemulihan tahun lalu, karena bisnis berjuang untuk menemukan cukup pekerja dan pasokan, The Fed mempertahankan suku bunga rendah, dan Kongres menyetujui langkah-langkah stimulus yang mendorong meningkatkan permintaan di antara konsumen Amerika.

Dukungan publik Biden telah turun karena harga meningkat, membuat Gedung Putih berebut untuk menawarkan bantuan, termasuk dengan melepaskan pasokan minyak strategis untuk menurunkan harga di pompa dan, sebelum rilis data pada hari Selasa, mengabaikan larangan menjual bensin dengan harga lebih rendah. berbaur selama bulan-bulan musim panas.

Tetapi aktor paling kuat di Washington melawan inflasi adalah The Fed, dan kenaikan suku bunga mereka memang diperkirakan akan menurunkan harga di bulan-bulan mendatang, meskipun para ekonom memperingatkan pengetatan juga dapat menyebabkan resesi.

Sampai saat itu, data Departemen Tenaga Kerja menunjukkan orang Amerika menghadapi kesulitan keuangan yang nyata ketika mereka pergi untuk membeli barang-barang yang tidak dapat mereka hindari.

Harga bensin naik 18,3 persen bulan lalu, terhitung setengah dari keseluruhan kenaikan CPI. Harga untuk tempat tinggal, kategori termasuk sewa, naik 0,5 persen.

Harga makanan naik satu persen secara keseluruhan, sementara harga bahan makanan naik 1,5 persen dalam sebulan, dan 10 persen selama tahun lalu – kenaikan terbesar sejak Maret 1981, menurut data.

MOBIL BEKAS REVERSE

Namun harga untuk mobil bekas, yang merupakan salah satu item pertama yang melonjak tahun lalu, turun 3,8 persen bulan lalu, mendorong CPI inti lebih rendah, sementara harga mobil baru naik hanya 0,2 persen setelah melihat kenaikan bulanan lebih dari satu persen pada tahun lalu. bulan-bulan terakhir tahun 2021.

Dan Alpert dari Westwood Capital mengatakan data menunjukkan tanda-tanda deflasi “dalam hal-hal yang menjadi gila selama 2020: transportasi, elektronik, rekreasi dan rekreasi. Rantai pasokan dibuka kembali untuk sebagian besar dan permintaan menjadi terpuaskan.”

Tetapi mengingat seberapa tinggi harga telah meningkat di tempat lain dalam data, Naroff mengatakan beberapa komite penetapan kebijakan Fed mungkin menganjurkan kenaikan suku bunga 0,75 poin yang lebih kuat bulan depan – dan itu tidak serta merta menurunkan harga dengan cepat.

“Kemampuan Fed untuk menaikkan suku bunga secara tajam untuk memperlambat inflasi yang sangat tinggi, sementara tidak mendorong ekonomi ke dalam resesi, terbatas, terutama mengingat faktor-faktor seperti perang yang di luar kendalinya,” katanya dalam sebuah catatan.

“Kita berbicara tentang seni di sini, bukan sains, dan ada sedikit sejarah tentang lukisan Fed yang cantik ini.”

Posted By : result hk 2021