Singapore

Komentar: Pemuda di Asia menginginkan pekerjaan ramah lingkungan tetapi perusahaan tidak memberikannya

SINGAPURA: Gagasan untuk menciptakan dunia yang lebih berkelanjutan memiliki daya tarik besar bagi kaum muda di seluruh dunia, tetapi tidak lebih dari di Asia Pasifik (APAC).

Dalam survei Accenture 2022, 77 persen individu APAC berusia 15 hingga 39 tahun mengatakan mereka ingin bekerja di ekonomi hijau dalam 10 tahun, dibandingkan dengan 57 persen di Eropa dan 52 persen di AS.

Sementara kaum muda APAC masih menginginkan gaji, stabilitas, dan kesempatan yang baik, mereka juga ingin membantu transisi ekonomi mereka ke transportasi yang lebih bersih, menghilangkan karbon atau beralih ke pertanian dan penggunaan lahan yang berkelanjutan.

Perusahaan dapat dan harus mengandalkan permintaan akan pekerjaan ramah lingkungan ini. Mereka tidak dapat menarik bakat baru melalui inisiatif kewarganegaraan korporat tradisional seperti penggalangan donasi tahunan, pembersihan pantai, dan janji lingkungan saja. Pemuda APAC ingin bekerja di ujung tombak dan perusahaan harus memenuhi keinginan itu.

Tetapi banyak solusi untuk krisis iklim seperti penangkapan, pemanfaatan, dan penyimpanan hidrogen dan karbon yang bersih – baru lahir atau bahkan mungkin belum ada. Jadi peran yang secara khusus terstruktur di sekitar solusi ini sangat sedikit.

Masalah yang diperparah adalah di mana pekerjaan memang ada – dan di mana bakat ramah lingkungan paling dibutuhkan – adalah industri yang menurut pekerja muda paling tidak menarik.

Pada tahun 2030, Accenture mengharapkan sekitar 6,5 juta pekerjaan akan diciptakan untuk menghasilkan energi terbarukan untuk jaringan listrik di Australia, Cina, India, india, dan Jepang. Namun hanya 15 persen pemuda di kawasan ini yang ingin bekerja di industri energi.

Posted By : nomor hongkong