Komentar: Mengapa perusahaan tampaknya tidak mendapatkan apa yang benar-benar diinginkan karyawan
Singapore

Komentar: Mengapa perusahaan tampaknya tidak mendapatkan apa yang benar-benar diinginkan karyawan

Perubahan cepat dalam konteks kerja ini juga telah menyebabkan perubahan besar dalam ekspektasi karyawan – dan tidak semua organisasi menyadari bagaimana merespons atau apa yang harus ditawarkan untuk membuat mereka bertahan.

Di masa lalu, jika seorang karyawan ingin berhenti atau pindah, para pemimpin akan mengandalkan peningkatan tunjangan, tunjangan, dan kompensasi sebagai instrumen utama untuk mempertahankan karyawan. Kecuali bahwa hal-hal itu bukan satu-satunya hal yang diinginkan karyawan lagi.

Jika jenis respons organisasi ini berlanjut, sepertinya Gelombang Pengunduran Diri Hebat tidak akan mereda dalam waktu dekat. Lalu apa alasan yang mendasari pemutusan hubungan majikan-karyawan ini?

KESENJANGAN HARAPAN DAN ILMU MENDENGAR

Dalam pengaturan organisasi yang besar, kompleks, dan sekarang semakin jauh, hampir tidak mungkin untuk masuk ke rincian granular kebutuhan, keinginan, dan aspirasi karyawan individu.

Ini karena sebagian besar penyiapan menggunakan alat umpan balik konvensional seperti survei tahunan atau pendekatan “DIY” informal untuk memecahkan masalah.

Masalah dengan ini adalah umpan balik otentik dapat jatuh melalui celah-celah. Contoh yang baik adalah wawancara keluar khas yang dilakukan sebagian besar perusahaan.

Perusahaan yang tidak melakukan survei karyawan secara teratur cenderung mengandalkan wawancara keluar untuk memahami alasan di balik pengunduran diri karyawan. Tetapi wawancara keluar jarang dapat diandalkan karena dua hal.

Pertama, karyawan cenderung bias karena mereka mungkin memiliki perasaan campur aduk tentang kepergian mereka – mereka mungkin tidak merasa diinvestasikan di masa depan perusahaan lagi atau mereka tidak jujur ​​sehingga mereka tidak “membakar jembatan”.

Kedua, data yang diambil hanya dari satu titik waktu, dan gagal mencerminkan pengalaman penuh karyawan, terutama bulan-bulan penting menjelang keputusan keluar.

Itulah sebabnya konsep “mendengarkan terus-menerus” harus tertanam di dalam organisasi – yaitu mengumpulkan umpan balik karyawan secara aktif di berbagai titik dalam perjalanan mereka. Dan untuk karyawan yang keluar, membantu mengumpulkan data sentimen sebelum mereka mengundurkan diri.

Pengenalan pola ini dari waktu ke waktu berarti perusahaan dapat mengambil tindakan yang berarti sejak dini untuk mencegah pengunduran diri sukarela dari karyawan lain di masa depan.

Tetapi agar ini terjadi, pertama-tama harus ada kepercayaan, yang tanpanya tidak ada pembicaraan yang akan membantu – dan ini berlaku dua arah.

Jika karyawan takut akan ada dampak negatif (seperti mempengaruhi penilaian atau promosi) jika mereka menyuarakan ketidakpuasan atau pendapat mereka (misalnya, meminta empat hari kerja seminggu), dan sebaliknya, jika karyawan sendiri enggan untuk terbuka, maka ekspresi jujur ​​tidak akan terjadi.

Posted By : nomor hongkong