Komentar: Beli Sekarang Bayar Nanti – bisakah kita membeli semuanya dengan paket cicilan tanpa khawatir?
Singapore

Komentar: Beli Sekarang Bayar Nanti – bisakah kita membeli semuanya dengan paket cicilan tanpa khawatir?

SINGAPURA: Seperti kebanyakan orang tua, Nyonya Lim* ingin memenuhi permintaan anak-anaknya ketika mereka berperilaku baik atau berprestasi di sekolah. Dia mencoba untuk berhati-hati dengan gaji bulanan S$3.000 dan kartu kreditnya, tetapi pembeliannya perlahan bertambah – sampai-sampai dia tidak dapat membayar bahkan pembayaran minimum dari saldo terutangnya.

Kisah Mdm Lim sudah tidak asing lagi bagi kami di Credit Counseling Singapore (CCS). Alasan utama hutang yang biasa kita dengar dari peminjam adalah pengeluaran yang berlebihan, mendukung keluarga dan penurunan pendapatan rumah tangga.

Dan dengan penawaran bagus yang dijajakan dalam siklus terus-menerus dari acara penjualan online, seperti 10.10 dan 11.11, mudah untuk mengeluarkan uang lebih banyak jika kita tidak berhati-hati.

Lagi pula, bukankah membeli secara kredit atau mencicil – dengan kartu kredit atau skema Beli Sekarang, Bayar Nanti (BNPL) – cara yang nyaman dan diterima secara sosial untuk membeli barang-barang yang tidak dapat kita bayar penuh di muka?

Apalagi ketika layanan BNPL semakin populer dan tersedia di banyak retailer mapan?

HUTANG NAIK?

Beberapa angka tampaknya menunjukkan bahwa orang yang lebih muda meminjam terlalu banyak.

Menurut laporan kuartal kedua tahun 2021 Biro Kredit Singapura, pinjaman pribadi telah meningkat hampir 20 persen dan tunggakan kartu kredit sebesar 4,4 persen, paling signifikan di antara mereka yang berusia 21 hingga 29 tahun.

Namun, Menteri Senior Tharman Shanmugaratnam, ketua Otoritas Moneter Singapura (MAS), di Parlemen pada bulan September, mengatakan tingkat default bulanan rata-rata di antara peminjam muda tetap rendah dan jumlah dengan saldo rollover kartu kredit telah turun 23 persen dari Maret. 2020 hingga Maret 2021.

Tetapi sementara ini mungkin tidak menunjukkan meningkatnya hutang di kalangan anak muda sekarang, mereka mungkin mencerminkan pengurangan pengeluaran selama pandemi di tengah pembatasan bisnis, pernikahan, dan perjalanan alih-alih kehati-hatian konsumen.

Posted By : nomor hongkong