Komentar: Bagaimana membesarkan pembelajar seumur hidup, daripada seorang anak yang hanya lulus ujian
Singapore

Komentar: Bagaimana membesarkan pembelajar seumur hidup, daripada seorang anak yang hanya lulus ujian

SINGAPURA: Adalah umum bagi orang tua dan guru untuk menghargai prestasi akademik anak dengan, katakanlah, hadiah atau hadiah. Memuji seorang anak dan menghargainya karena berhasil dalam ujian berasal dari kasih sayang yang tulus dan ini dapat menjadi motivasi yang kuat bagi anak-anak untuk ingin melakukan yang lebih baik.

Tetapi ada juga sisi lain dari argumen ini – ketika pembelajaran secara sempit dikaitkan dengan motivasi eksternal dan pencapaian akademis, anak-anak dapat menjadi terlalu berperan dalam cara mereka memandang pembelajaran. Mereka mungkin gagal untuk menghargai bahwa belajar itu sendiri memiliki nilai intrinsik dan kesenangan.

Masalah lainnya berkaitan dengan melihat belajar sebagai menjejalkan sebelum ujian. Melakukan hal itu berisiko pemahaman permukaan dan retensi jangka pendek. Pelari maraton tidak berharap untuk berlari maraton hanya dengan beberapa hari pelatihan; demikian pula, pembelajar seharusnya tidak mengharapkan hasil dalam waktu singkat.

Peneliti Williams College Nate Kornell menemukan bahwa siswa menyimpan informasi lebih baik melalui latihan spasi – meninjau informasi pada interval tertentu, awalnya sering, akhirnya kurang begitu akrab – sebagai lawan menjejalkan sebelum ujian.

Ilmuwan pembelajaran juga merekomendasikan interleaving – mencampur mata pelajaran (misalnya, sains dan bahasa), topik, dan strategi praktik yang berbeda. Hal ini memungkinkan anak-anak untuk mengenali persamaan dan perbedaan dan menerapkan apa yang mereka pelajari dalam konteks yang berbeda.

Sebagai ilustrasi, seorang anak yang terlibat dalam pembuatan kue di rumah menggunakan keterampilan bahasa dan pemahaman dalam memahami resep, matematika saat mengukur bahan, dan sains saat mencampur dan memanggang bahan pada suhu yang tepat. Selain itu, ini melibatkan emosi, indera fisik, dan keterampilan perencanaan anak, yang semuanya menciptakan berbagai jalur untuk memperdalam pembelajaran.

Idealnya, belajar harus tentang perbaikan diri, pertumbuhan pribadi, atau kesenangan. Tapi ini membutuhkan perubahan cara berpikir kita.

Untuk pemahaman yang mendalam dan jangka panjang, anak membutuhkan waktu untuk berinteraksi dengan konsep, mencari tahu bagaimana mereka berhubungan dengan apa yang sudah mereka ketahui dan menerapkan konsep ke dunia nyata.

Posted By : nomor hongkong