Kim menyerukan ‘peningkatan eksponensial’ persenjataan nuklir Korea Utara

SEOUL: Kim Jong Un Korea Utara telah menyerukan peningkatan besar dalam persenjataan nuklir negaranya, termasuk memproduksi senjata nuklir taktis secara massal dan mengembangkan rudal baru untuk serangan balik nuklir, kata media pemerintah pada Minggu (1 Januari).

Dalam sebuah laporan di akhir pertemuan partai kunci di Pyongyang, Kim menyerukan “peningkatan eksponensial persenjataan nuklir negara itu”, lapor resmi KCNA.

Mengutip apa yang disebut permusuhan AS dan Korea Selatan, laporan itu mengatakan Korea Utara membutuhkan “memproduksi senjata nuklir taktis secara massal” dan untuk “mengembangkan sistem ICBM (rudal balistik antarbenua) lain yang misi utamanya adalah serangan balasan nuklir cepat”.

Ketegangan militer di semenanjung Korea meningkat tajam pada tahun 2022 ketika Korea Utara melakukan uji coba senjata penghancur sanksi hampir setiap bulan, termasuk menembakkan rudal balistik antarbenua tercanggihnya.

Itu menutup tahun pemecahan rekor peluncurannya dengan menembakkan tiga rudal balistik jarak pendek Sabtu pagi, dan melakukan peluncuran larut malam yang jarang terjadi pada pukul 2.50 pagi pada hari Minggu, kata militer Seoul.

KCNA resmi melaporkan pada hari Minggu bahwa peluncuran tersebut merupakan “uji coba dari beberapa peluncur roket super besar”.

Dalam laporan terpisah KCNA, Kim mengatakan senjata itu menempatkan Korea Selatan “secara keseluruhan dalam jangkauan serangan dan (yang) mampu membawa (a) hulu ledak nuklir taktis”.

Peluncuran tersebut dilakukan hanya beberapa hari setelah Seoul meluncurkan jet tempur saat lima drone Korea Utara melakukan serangan ke wilayah udara Korea Selatan pada hari Senin.

NUKES YANG MEMPRODUKSI MASSAL?

Korea Utara telah berbicara tentang produksi massal senjata nuklir sebelumnya, kata Go Myong-hyun, peneliti di Asan Institute for Policy Studies.

“Tujuannya adalah jika Korea Utara memproduksi senjata nuklir secara massal, bahkan tanpa provokasi agresif, Amerika Serikat tidak akan punya pilihan selain mengakui Korea Utara sebagai negara nuklir suatu hari nanti,” katanya kepada AFP.

“Pesan Tahun Baru Kim Jong Un adalah sesuatu seperti ‘Ayo bermain dengan senjata nuklir,'” tambahnya.

“Pesan Tahun Barunya adalah bahwa Korea Utara tidak akan meminta dialog dan akan menekan Korea Selatan dan Amerika Serikat, terutama Amerika Serikat, dengan memperkuat tenaga nuklirnya.”

Pada tahun 2022, Kim mengatakan dia ingin negaranya memiliki kekuatan nuklir paling kuat di dunia dan menyatakan Korea Utara sebagai negara nuklir yang “tidak dapat diubah”.

Pada hari Rabu, dia menetapkan “tujuan kunci baru” untuk militer negara itu, lapor media pemerintah, tanpa memberikan rincian apapun.

Laporan itu datang pada akhir pertemuan partai besar di Pyongyang di mana Kim dan pejabat senior lainnya menguraikan tujuan kebijakan mereka untuk tahun 2023 di bidang-bidang utama termasuk diplomasi, keamanan, dan ekonomi.

Rapat pleno akhir tahun Korea Utara biasanya digunakan oleh rezim untuk mengungkap prioritas kebijakan dalam dan luar negeri negara itu untuk tahun depan.

Dalam beberapa tahun terakhir, Kim telah menyampaikan pidato pada 1 Januari, tetapi dia baru-baru ini membatalkan tradisi tersebut dan memilih untuk membuat pengumuman pada rapat pleno akhir tahun.

“Korea Utara mengakhiri tahun ini dengan gemilang, tetapi peluncuran misilnya baru-baru ini secara teknis tidak mengesankan,” kata Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul.

Tetapi “provokasi baru-baru ini, termasuk serbuan pesawat tak berawak, tampak berlebihan untuk pencegahan dan mungkin dimaksudkan untuk menakut-nakuti Korea Selatan agar mengambil kebijakan yang lebih lunak”.

Tetapi dengan Kim yang menolak diplomasi dan mengancam akan memproduksi senjata nuklir secara massal, kemungkinan Korea Selatan akan melipatgandakan peningkatan kapasitas dan kesiapan pertahanannya sendiri, katanya.

“Jika China tidak ingin ketidakstabilan regional dari perlombaan senjata antar-Korea di depan pintunya, China harus berbuat lebih banyak untuk menahan Pyongyang pada 2023.”

Posted By : keluar hk