Kesedihan dan ketidakpastian komunitas yang hancur: Hari-hari terakhir Final Fantasy 7 The First Soldier

Kesedihan dan ketidakpastian komunitas yang hancur: Hari-hari terakhir Final Fantasy 7 The First Soldier

Awal pekan ini, Final Fantasy 7: The First Soldier ditutup. Ini membuat pemain terakhir yang tersisa berduka atas hilangnya battle royale favorit mereka, meratapi komunitas kecil namun terpesona di sekitarnya, dan berduka atas persahabatan yang terbentuk di dalamnya.

Gim ini, yang pertama kali diumumkan di Tokyo Game Show 2021, memiliki Reddit tidak resmi yang sekarang dibanjiri dengan kiriman terakhir, tangkapan layar karakter, dan pesan terima kasih yang disematkan kepada ratusan penggemar yang hadir di sana. Kami menghubungi beberapa dari mereka untuk mendengar cerita mereka, dan mendapatkan wawasan tentang bagaimana mereka menghabiskan hari terakhir mereka dengan battle royale Square Enix yang gagal.

Anda dapat menonton film pembuka untuk game di sini!

“Saya selalu menjadi penggemar Final Fantasy, termasuk 7, tetapi saya tidak tahu mengapa saya tertarik pada game ini,” tulis Richard, seorang streamer Amerika yang terjun ke The First Soldier saat diluncurkan 17 November , 2021. “Saya juga belum pernah memainkan game battle royale sebelumnya. Saya tidak bisa meminta teman saya untuk memainkannya karena mereka langsung mengabaikannya karena sangat berbeda dengan Final Fantasy.”

Melihat ke belakang, itu adalah penjualan yang sulit bagi banyak orang. Tidak hanya First Soldier jatuh tepat saat saturasi battle royale memperkuat dirinya ke dalam industri video game, itu juga sangat berbeda dari apa yang biasa dilakukan penggemar Final Fantasy. Anda bahkan bisa menyebutnya ‘sinis’. Meski begitu, gim ini mendapatkan empat musim konten penuh, yang – jika digabungkan dengan gameplay yang menarik dan lapisan estetika FF7 – membuat beberapa pemain tidak bisa merasa cukup.

Dan beberapa menyukai permainan pengalaman lebih dari yang lain. Bagi Edenia, dari Australia, gelar itu sangat berharga untuk menginvestasikan waktu dan uang. “Saya benar-benar menyukai permainan ini sehingga saya membeli kosmetik dan kredit senilai lebih dari $1000 AUS. Saya mendapat banyak teman dan senang menjadi bagian dari komunitas, mulai dari mengikuti pertandingan pribadi hingga membantu teman membuat video tentang game ini. Itu luar biasa!

Selama hidupnya yang singkat, ada saat-saat cemerlang di benak masyarakat. Richard berbicara kepada saya tentang acara Bahamut selama Musim 2, di mana pemanggilannya sangat kuat dan membutuhkan banyak pemain yang bekerja sama untuk menjatuhkannya, sementara itu, kejahatan khas battle royale terjadi di sekitar mereka. Ini terbukti sulit dilakukan secara alami (karena mereka yang tidak tertarik untuk menjatuhkan Bahamut tidak bekerja sama), jadi sekelompok pemain yang berdedikasi membentuk tim untuk mengalahkan bos, mengamankan pembunuhan bagi mereka yang membutuhkannya.

Anda tidak bisa lagi ‘mendominasi langit’.

Heidi Van Vuuren, seorang pemain dari Zimbabwe, telah menawarkan untuk membuat ulang karakter orang sebagai tindakan peringatan, dengan 18 orang sejauh ini menerima tawarannya, berharap untuk mendapatkan kenang-kenangan permanen dari avatar mereka di The First Soldier. Van Vuuren berbagi anekdot serupa tentang menjatuhkan bos seperti Bahumut dan Cloud dengan bantuan kru yang berdedikasi, mengendarai chocobo dalam pertandingan pribadi, dan mencapai peringkat teratas dalam daftar putar tim. Tapi untuk Van Vuuren, sorotan utama adalah mendapatkan chocobo favorit mereka dari acara Paskah waktu terbatas game. Mulai minggu ini, semua acara ini – dan hadiah untuk berpartisipasi di dalamnya – hilang selamanya.

Untuk komunitas seperti ini, berita bahwa The First Soldier akan ditutup sangat menghancurkan saat dirilis pada Oktober 2022. Dalam postingan resmi yang ditulis oleh pengembang, alasan penutupannya singkat dan bedah: “Terlepas dari semua upaya kami untuk membawakan Anda pembaruan rutin dengan konten segar dan menarik, kami belum dapat memberikan pengalaman yang kami harapkan, dan yang pantas Anda dapatkan, jadi kami telah membuat keputusan yang sangat sulit untuk mengakhiri layanan.

“Benar-benar buta,” kata Richard. “Kami baru saja melakukan streaming langsung satu atau dua hari sebelumnya, membicarakan tentang acara ulang tahun yang akan datang. Hancur saja dengan berita [of the game’s closure] dalam sebuah twit. “Saya mulai melakukan streaming game mungkin sebulan setelah diluncurkan, jadi hingga sekitar 10 bulan saya melakukan live setiap dua hari sekali dengannya. Sekarang terasa kosong.”

Edenia juga merasakan kurangnya motivasi untuk terus bermain setelah mendengar kabar tersebut. “Saya merasa semua waktu dan investasi yang saya masukkan ke dalam game ini sia-sia.” Melihat ke belakang melalui posting online, sentimen ini dibagikan dengan banyak orang yang harus memilih antara bertahan sampai akhir, atau melompat kapal sebelum pergi untuk selamanya.

Ada banyak event keren di dalam game yang kini hilang selamanya.

Bagi mereka yang bertahan sampai akhir, mereka dapat mengalami satu hari terakhir yang menyenangkan dan permainan sebelum tirai ditutup dan permainan menghentikan mereka begitu saja. Edenia menikmati saat-saat terakhir mereka bersama The First Soldier: “Pada hari terakhir saya mengambil banyak tangkapan layar kosmetik favorit saya dan merekam diri saya bertarung melawan pemain lain. Ini bukan tentang menjadi yang terkuat dalam permainan, ini tentang keluar dengan keras. Saya terus bermain sampai saya tidak bisa masuk lagi.”

Richard mengalirkan game selama dia bisa, mengobrol dengan anggota komunitas tentang bagian terbaik dari game tersebut, sementara Heidi (tidak bisa mendapatkan banyak waktu karena pekerjaan) juga berbagi kenangan dengan teman-temannya secara online saat dia “bermalas-malasan di tempat kerja sepanjang waktu. hari, sangat menyedihkan”.

Selamat tinggal, Cloud berambut pendek.

Sekarang, dengan server down dan semua kemajuan mereka di The First Soldier hilang, komunitas terpaksa meninggalkannya. Namun, ada dorongan di antara mereka yang tersisa untuk tetap berhubungan – dan pindah ke game lain di mana mereka dapat menjaga persahabatan yang telah mereka bangun tetap hidup. “Kebanyakan ingin saya bermain Apex Mobile, tapi itu tidak semenyenangkan mendesain karakter Anda sendiri di FF7:TFS,” kata Edenia. “Saya mendengar hal-hal baik tentang Warzone Mobile, jadi ini bisa menjadi yang berikutnya untuk saya mainkan, tapi tentu saja saya tidak berpikir ada battle royale yang akan mengungguli FF7:TFS karena gaya permainannya yang unik.”

Mereka melanjutkan: “Saat ini kami benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukan. FF7: TFS adalah yang menyatukan kami sebagai sebuah keluarga, jadi saya sangat berharap akan menemukan sesuatu yang serupa, sesuatu yang memasukkan elemen JRPG ke dalam battle royale.”

Heidi merasakan hal yang sama, tidak yakin apakah ada game yang bisa menangkapnya seperti yang dilakukan The First Soldier. “Saya menunggu Ever Crisis karena banyak teman saya mengatakan mereka akan memainkannya, tapi sejujurnya saya tidak berpikir ada permainan yang bisa menjadi bagian besar dari hidup saya seperti ini. Mengingat saya belum pernah memainkan battle royal sebelumnya, saya terkejut ketika saya jatuh cinta dengan game tersebut, jadi mungkin suatu saat hal itu akan terjadi lagi.”

Kematian Final Fantasy 7: The First Soldier sangat mirip dengan banyak game multipemain lainnya yang telah diambil kembali dan disiram selamanya: ia meninggalkan basis penggemar nomaden, tidak yakin ke mana harus menghabiskan waktu dan uangnya. Ini untuk mereka, dan perjalanan mereka untuk menemukan rumah game baru.

Apabila togelers repot dengan kegiatan masing-masing, maka tetap bisa memandang toto hongkong pools melalui data hk. Setiap hari information hk dapat diupdate agar bakal terlalu lengkap dan tidak tersedia yang terlewatkan. Semua hasil data hk telah dicatat terasa berasal dari pertama kali permainan togel hk ini tercipta.