Keluarga Taiwan mengatakan kematian COVID-19 tidak harus terjadi
World

Keluarga Taiwan mengatakan kematian COVID-19 tidak harus terjadi

TAIPEI: Saat makan siang Nancy Chen paling merindukan ayahnya. Selama 30 tahun, dia makan setiap hari bersama orang tuanya di apartemen mereka. Ayahnya, meskipun sebagian terganggu oleh stroke, akan membelikannya kotak makan siang dengan cod. Jika dia terlambat 15 menit, dia akan khawatir dan bertanya apakah dia bekerja terlalu keras.

Selama satu setengah tahun pertama pandemi virus corona, tampaknya Taiwan akan tetap tidak terpengaruh oleh kehancuran yang terjadi di tempat lain. Selain mengenakan topeng yang hampir universal, orang-orang menjalani kehidupan mereka seperti biasa.

Namun Taiwan lengah ketika virus itu datang. Sistem kesehatan tidak dapat menangani jumlah tes COVID yang diperlukan dan dokter kekurangan obat yang tepat. Korban tewas meningkat dengan cepat dari hanya 12 menjadi lebih dari 800.

Ayah Chen, yang meninggal pada bulan Juni, adalah salah satu korban.

“Kami tidak pernah berpikir itu akan meledak di Taiwan seperti ini,” kata suami Chen, Jason Ding, dalam sebuah wawancara di rumah mereka di New Taipei City.

Mereka termasuk di antara 12 keluarga yang berduka yang mencari permintaan maaf dan 60 juta dolar Taiwan baru (US $ 2 juta) sebagai kompensasi dari pemerintah, dengan mengatakan itu tidak siap – meskipun sudah satu setengah tahun memasuki pandemi – yang menyebabkan kematian dan kematian yang tidak perlu. menderita.

Pengacara keluarga menyerahkan kasus mereka Kamis (11 November) ke Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan dan Eksekutif Yuan, Kabinet Taiwan. Salah satu pengacara, Chen Hsueh-hua, mengatakan keluarga menginginkan perhitungan publik karena mereka yakin pemerintah mereka gagal.

Pusat Pengendalian Penyakit Taiwan, yang berada di bawah Kementerian Kesehatan, tidak segera menanggapi pertanyaan.

Pengalaman Taiwan menunjukkan betapa cepatnya virus dapat mengacaukan sistem perawatan kesehatan bahkan ketika beban kasusnya relatif rendah. Hingga saat ini, pulau berpenduduk 24 juta jiwa itu memiliki 16.465 kasus dan 848 kematian. Namun, kehilangan untuk setiap keluarga memotong sedalam di tempat lain.

Kerabat korban di tempat lain juga mencari jawaban. Sejumlah tuntutan hukum telah diajukan di Prancis atas kekurangan masker dan alat tes di awal wabah. Pemerintah Inggris telah setuju untuk mengadakan penyelidikan publik tentang penanganan pandemi, sebagian sebagai tanggapan atas ancaman tindakan hukum.

Kasus Taiwan didukung oleh Yaung Chih-liang, mantan menteri kesehatan dari partai oposisi utama Taiwan, Nasionalis, yang telah berulang kali menyerang penanganan pandemi oleh pemerintah.

Pada puncak wabah, Chen tidak bisa mendapatkan ambulans untuk ibunya, yang dites positif pada 23 Mei dan demam. Mereka menunggu empat hari untuk ambulans.

“Itu selalu sibuk, Anda bahkan tidak dapat terhubung,” kata Chen, yang lingkungan orang tuanya adalah salah satu daerah yang paling parah terkena dampaknya. “Itu benar-benar menakutkan, selalu sibuk.”

Ayahnya, yang dirawat di rumah sakit setelah stroke kedua sehari sebelum ibunya mulai menunjukkan gejala, dites negatif untuk virus corona dua kali. Sekitar seminggu kemudian, tes ketiganya positif.

Chen bertanya apakah rumah sakit memiliki obat COVID-19. Rumah sakit mengatakan tidak, selain remdesivir, tetapi dokter khawatir obat itu akan berinteraksi dengan obat stroke. Rumah sakit tidak memiliki obat antibodi, yang digunakan untuk mencegah kasus ringan menjadi parah, meskipun mungkin sudah terlambat bagi ayahnya saat itu.

“Mereka benar-benar tidak mempersiapkan sama sekali. Jika Anda melihat ke luar negeri, hal ini sudah terjadi,” kata Ding.

Taiwan tidak memiliki obat antibodi COVID-19 ketika wabah itu meledak pada Mei, kata dokter dan keluarga. Hanya pada 11 Juni Pusat Pengendalian Penyakit Taiwan mengumumkan bahwa mereka telah membeli 1.000 dosis perawatan antibodi. Ayah Chen meninggal tiga hari kemudian.

Taiwan memiliki stok remdesivir yang terbatas, obat anti-virus dari Gilead, yang telah menunjukkan hasil yang beragam

“Tidak cukup, Anda hanya bisa mendapatkannya jika Anda mengajukan permohonan dari pemerintah pusat,” kata Su Yi-Fong, seorang dokter paru di rumah sakit Taipei dekat salah satu titik panas wabah.

Lebih lanjut, itu tidak tercakup oleh skema asuransi kesehatan nasional pulau itu, sehingga terjangkau hanya untuk sebagian kecil dari populasi.

Su mengatakan mereka hanya menjalani perawatan seperti steroid. “Jika mereka membutuhkan oksigen, kami akan memberi mereka oksigen, dan jika mereka benar-benar tidak baik-baik saja, maka kami harus mengintubasi mereka,” katanya. “Hanya itu yang bisa kami lakukan.”

Ibu Chen diberi tocilizumab, obat radang sendi, yang disarankan dokter sebagai upaya terakhir.

Keluarga dalam gugatan itu bertanya-tanya apakah kerabat mereka akan hidup jika mereka diberi obat antibodi sejak dini, sebelum mereka memburuk.

Chien-Chang Lee, seorang profesor klinis pengobatan darurat di Universitas Nasional Taiwan, percaya bahwa perawatan antibodi tidak akan membuat perbedaan besar dalam jumlah kematian mengingat budaya berhati-hati dalam meresepkan obat.

Karena kesuksesan Taiwan sebelumnya, banyak dokter tidak memiliki pengalaman dalam merawat pasien COVID-19 dan mungkin tidak tahu kapan sebaiknya menggunakan obat itu, tambahnya.

Karena rumah sakit dan kamar mayat kewalahan dengan pasien, banyak orang tidak dapat memenuhi keinginan terakhir anggota keluarga mereka.

Adams Chi yang merupakan salah satu anggota kelompok yang meminta ganti rugi, melihat momen-momen terakhir ibunya melalui layar ponsel, di luar ruangan tempat ia diisolasi.

Setelah kematiannya, dia menemukan bahwa dia tidak punya pilihan selain mengkremasi tubuhnya. Ibunya ingin dimakamkan di sebelah ayahnya, bukan dikremasi, karena takut api. Namun kamar jenazah tidak mau menyimpan jenazahnya selama pengaturan pemakaman dilakukan, karena tidak mau menyimpan korban COVID-19 dengan jenazah lainnya.

Sebelum fajar pada hari Selasa di bulan Juni, ketika para pekerja menunggu untuk mengkremasi ibunya, dia berteriak untuk memperingatkan api yang akan datang.

“Sebelum api datang, Anda harus memberi tahu orang yang Anda cintai, ‘Api datang, pergi! Lari!’ Dan kemudian mereka tidak akan terluka,” kata Chi. “Kalau begitu, jiwa tidak akan terpengaruh.”

Posted By : nomor hk hari ini