Kelompok garis keras Hindu India menyerang rumah mantan menteri Muslim
Uncategorized

Kelompok garis keras Hindu India menyerang rumah mantan menteri Muslim

DEHRADUN, India: Militan Hindu menyerang dan membakar rumah mantan menteri luar negeri India, kata polisi, dalam insiden terbaru kekerasan agama yang menurut para kritikus telah dikobarkan di bawah Perdana Menteri Narendra Modi.

Salman Khurshid, seorang Muslim dari partai oposisi utama Kongres, menerbitkan sebuah buku bulan lalu di mana ia membandingkan jenis nasionalisme Hindu yang berkembang di bawah Modi dengan kelompok-kelompok ekstremis seperti Negara Islam.

Polisi mengatakan gerombolan sekitar 20 orang dari kelompok Hindu lokal garis keras berkumpul di luar rumah Khurshid dekat kota utara Nainital pada Senin (15 November).

“Mereka meneriakkan slogan-slogan, melemparkan batu, memecahkan beberapa jendela, mengobrak-abrik (pintu masuk) dan membakar (ke sebuah pintu),” kata kepala polisi setempat Jagdish Chandra kepada AFP.

The Times of India melaporkan bahwa kelompok tersebut telah membakar patung Khurshid, melepaskan tembakan dan mengancam menantu perempuan penjaga dengan pistol.

Khurshid, yang menjabat sebagai menteri luar negeri dari 2012 hingga 2014, sedang pergi bersama keluarganya pada saat kejadian tetapi memposting gambar setelah serangan di media sosial.

“Malu adalah kata yang terlalu tidak efektif,” kata Khurshid, 68, di media sosial.

“Saya berharap dapat membuka pintu ini kepada teman-teman saya yang telah meninggalkan kartu panggil ini. Apakah saya masih salah mengatakan ini tidak mungkin Hindu,” tambahnya.

Aktivis mengatakan bahwa minoritas agama di India yang mayoritas Hindu telah menghadapi peningkatan tingkat diskriminasi dan kekerasan sejak Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata Party (BJP) pimpinan Modi berkuasa pada tahun 2014.

Pada tahun 2020, Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional mendaftarkan India sebagai “negara dengan perhatian khusus” untuk pertama kalinya sejak 2004.

Pemerintah Modi menolak memiliki agenda radikal “Hindutva” (hegemoni Hindu) dan menegaskan bahwa orang-orang dari semua agama memiliki hak yang sama.

Negara bagian Uttarakhand, tempat insiden terakhir terjadi, tampaknya menjadi titik api tertentu.

Bulan lalu, gerombolan sekitar 200 orang dilaporkan menyerang sebuah gereja Kristen di negara bagian tersebut. Kepala BJP setempat mengatakan bangunan itu digunakan untuk “pertemuan mencurigakan”.

Shashi Tharoor, seorang anggota parlemen terkemuka dari Kongres, mengatakan bahwa serangan terhadap rumah Khurshid itu “memalukan.”

Khurshid “adalah seorang negarawan yang … selalu mengartikulasikan visi negara yang moderat, sentris, inklusif di dalam negeri. Tingkat intoleransi yang meningkat dalam politik kita harus dikecam oleh mereka yang berkuasa,” kata Tharoor di Twitter.

Posted By : togel hongkon