Kekhawatiran resesi global membebani ekonomi Vietnam yang didorong oleh ekspor

Beberapa sudah merasakan kesulitan.

MASALAH KETENAGAKERJAAN

Ms Bui Thi Tien, seorang pekerja migran di Kota Ho Chi Minh, kehilangan pekerjaannya hampir dua bulan lalu.

Dia termasuk di antara sekitar setengah juta pekerja yang di-PHK atau melihat jam kerja mereka dipotong pada kuartal keempat tahun 2022, karena melemahnya permintaan global untuk ekspor Vietnam.

“Tanpa pekerjaan, saya tidak punya cukup uang untuk membeli susu untuk putri saya. Suami saya bekerja di pabrik. Penghasilannya US$380 per bulan, tetapi penghasilannya tidak cukup untuk makan dan sewa untuk seluruh keluarga,” katanya kepada CNA.

Menemukan pekerjaan baru tahun ini bisa menjadi tantangan bagi orang-orang seperti Tien, karena para ahli memperkirakan permintaan ekspor Vietnam akan melambat secara signifikan.

Ini terjadi di tengah pasar utama seperti Amerika Serikat dan Eropa yang dilanda krisis biaya hidup, yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Ada juga kekhawatiran bahwa pembukaan kembali China, meski menghadirkan peluang pertumbuhan, dapat semakin mendorong harga energi dan komoditas.

MEMBANTU EKONOMI

Bank sentral Vietnam mengatakan akan memprioritaskan kebijakan terkait valuasi mata uangnya untuk mendukung ekspor dan memenuhi permintaan kredit ekonomi.

“Tugas politik terbesar kami adalah mengendalikan inflasi, yang ditetapkan oleh Majelis Nasional sekitar 4,5 persen untuk tahun 2023. Kebijakan moneter bertujuan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi lebih lanjut,” kata Dao Minh Tu, wakil gubernur Bank Negara Vietnam.

Menurut laporan Standard Chartered Wealth Expectancy 2022, yang mengkaji pergeseran keputusan di antara investor kaya, kaya, dan berpenghasilan tinggi yang baru muncul, 36 persen investor Vietnam mengutip inflasi sebagai perhatian utama mereka.

Tetapi melindungi ekonomi Vietnam dari lingkungan yang tidak menguntungkan mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Mr Cuong Minh Nguyen, ekonom negara utama di Misi Residen Vietnam dari Bank Pembangunan Asia, mengatakan bahwa tantangan eksternal akan semakin mengekspos masalah struktural internal perekonomian Vietnam.

“Kami juga melihat masalah struktural dengan semua peraturan, kerangka peraturan Vietnam, terutama terkait dengan kucuran investasi publik,” ujarnya.

Vietnam berencana untuk fokus pada investasi publik dalam proyek-proyek infrastruktur besar untuk mendorong pertumbuhan.

Namun hal ini dapat dihalangi oleh birokrasi, kemacetan, serta tindakan keras antikorupsi yang sedang berlangsung yang membatasi kemampuan Vietnam untuk mengucurkan dana publik.

Posted By : keluar hk