Uncategorized

Kekalahan Derby menempatkan pengaruh Kota Haaland di bawah pengawasan

MANCHESTER, Inggris : Striker Manchester City Erling Haaland mungkin menjadi pencetak gol paling produktif yang pernah ada di Liga Premier, tetapi setelah penampilan pasif dalam kekalahan 2-1 hari Sabtu oleh Manchester United, perannya dalam tim dinilai kembali.

Haaland memiliki sedikit pengaruh dalam permainan City di derby, hanya melakukan 19 sentuhan dan hanya mencatatkan dua tembakan, tidak ada yang mengenai target.

Penampilannya di Old Trafford sangat kontras dengan ketika dia mencetak tiga gol dan menyumbang dua assist dalam kekalahan 6-3 dari United pada bulan Oktober, melakukan 35 sentuhan dan enam tembakan.

Pelatih City Pep Guardiola mengakui keprihatinannya tentang keterlibatan Haaland setelah kekalahan yang membuat City terpaut delapan poin dari pemimpin Liga Premier Arsenal setelah kebobolan delapan poin dalam lima pertandingan terakhir mereka.

“Dia memiliki sentuhan yang cukup tetapi memang benar ketika Anda melihat area dan Anda harus melihatnya,” kata Guardiola, menambahkan “kita harus menemukannya sedikit lagi”.

Striker Norwegia itu telah mencetak 21 gol liga sebelum setengah jalan musim liga, dua di antaranya menyamai 23 gol bersama pencetak gol terbanyak Son Heung-min dan Mohamed Salah sepanjang musim lalu.

Dia berada di jalur yang tepat untuk memecahkan rekor liga dengan 32 gol dalam 38 pertandingan musim, yang dibuat oleh Salah pada 2017-18. Menjadi pemain pertama sejak Jimmy Greaves dari Chelsea pada 1960-61 yang mencetak 41 gol dalam satu musim papan atas Inggris juga berada dalam jangkauannya.

Jumlah golnya yang sangat besar, bagaimanapun, tampaknya harus dibayar mahal untuk permainan City secara keseluruhan. Setelah 18 pertandingan mereka memiliki 39 poin, lima lebih sedikit dari pada tahap yang sama musim lalu, sementara mereka kebobolan dua kali lipat jumlah gol, meski mencetak dua gol lagi.

Kedatangan Haaland juga membuat anggota tim lainnya mencetak lebih sedikit gol. Pencetak gol terbanyak kedua City adalah Phil Foden dengan tujuh gol, dengan Julian Alvarez dan Kevin De Bruyne berikutnya, masing-masing dengan tiga gol.

Musim lalu, ketika City mengalahkan Liverpool dalam perebutan gelar, De Bruyne adalah pencetak gol terbanyak tim dengan 15 gol liga, sementara Raheem Sterling mencetak 13 dan Riyad Mahrez 11. Delapan pemain mencetak tujuh gol atau lebih.

Usai derby, mantan gelandang Dietmar Hamann mengklaim City adalah “tim yang lebih baik tanpa Haaland, meski dia mencetak 40 gol musim ini”.

Guardiola, bagaimanapun, bersikeras timnya masih bermain seperti yang dia inginkan. “Saya akan mengatakan ketidakkonsistenan dalam hal hasil tetapi bukan penampilan,” katanya.

Posted By : togel hongkon