‘Kegagalan moral yang parah’: Trauma ekstra ketika seorang ayah melakukan pelecehan seksual terhadap anaknya
Singapore

‘Kegagalan moral yang parah’: Trauma ekstra ketika seorang ayah melakukan pelecehan seksual terhadap anaknya

Secara emosional, remaja mungkin menemukan kesulitan mengidentifikasi, mengekspresikan dan mengelola emosi mereka. Ini dapat menyebabkan masalah depresi, kecemasan atau kemarahan, kata Tan.

Respons emosional mereka bisa “tidak terduga atau meledak”, dan mereka mungkin menampilkan “perilaku agresif” karena merasa kewalahan oleh perasaan mereka dan tidak tahu cara lain untuk mengekspresikannya, tambahnya.

Bagi orang luar, Tan mengatakan individu itu mungkin tampak “mudah dipicu” atau “dimulai” dan lebih cenderung bereaksi lebih intens. Mereka mungkin berjuang untuk “mengatur diri mereka sendiri dan tidak memiliki kendali impuls atau kemampuan untuk memikirkan konsekuensi sebelum bertindak”.

Dia mencatat bahwa anak-anak yang lebih muda juga dapat menggunakan agresi untuk merasa memegang kendali atau sebagai pertahanan terhadap “perasaan tidak berdaya atau kerentanan mereka sendiri”.

Sebagai akibat dari pelecehan seksual terhadap anak, disosiasi juga dapat terjadi. Ini berarti anak merasa “terputus dari pikiran, perasaan, rasa identitas dan lingkungan mereka di bawah tekanan”, kata Ms Tan.

“Disosiasi dapat memengaruhi kemampuan individu untuk sepenuhnya hadir dalam aktivitas kehidupan sehari-hari dan secara signifikan dapat mematahkan rasa waktu dan kontinuitas individu. Oleh karena itu, hal itu dapat berdampak buruk pada interaksi sosial, kinerja kerja, pembelajaran.”

Akhirnya, anak-anak yang mengalami pelecehan seksual dari figur ayah dapat mengembangkan konsep diri yang miring.

“Mereka mungkin belajar bahwa mereka tidak bisa percaya, dunia tidak aman dan mereka tidak berdaya untuk mengubah keadaan mereka. Keyakinan negatif tentang diri mereka sendiri, orang lain dan dunia akan mengurangi rasa kompetensi mereka, mengganggu pemecahan masalah yang positif dan mengurangi peluang bagi mereka untuk membuat perbedaan dalam hidup mereka sendiri,” kata Tan.

Anak-anak ini mengalami kesulitan untuk merasa penuh harapan, tambahnya. Setelah belajar untuk beroperasi dalam “mode bertahan hidup”, individu hidup pada saat ini, tanpa memperhatikan masa depan.

Yang penting untuk diperhatikan adalah gejala-gejala di atas mungkin juga ada pada anak yang pernah mengalami kekerasan fisik dan emosional atau penelantaran, meskipun bukan dari figur ayah.

Tetapi mereka yang telah dilecehkan secara seksual oleh seorang figur ayah mungkin juga memiliki “pengetahuan, bahasa, dan perilaku seksual yang tidak pantas untuk anak-anak”, tambah Tan.

“Misalnya, mereka mungkin menampilkan perilaku seksual yang tidak pantas seperti berpura-pura melakukan hubungan seksual dengan anak lain. Saat mereka tumbuh dewasa, kesulitan mereka dapat memburuk dan mereka cenderung terlibat dalam perilaku berisiko lebih tinggi seperti penyalahgunaan zat atau perilaku seksual bebas. .”

Yang mengatakan, dampak dari segala bentuk pelecehan masa kanak-kanak tergantung pada berbagai faktor, kata MSF.

Ini termasuk pengalaman hidup anak, seperti apakah mereka pernah mengalami kesulitan lain; durasi dan tingkat keparahan pelecehan; besarnya dukungan sosial yang mereka miliki; strategi koping mereka; dan keyakinan mereka tentang pelecehan yang mereka alami, seperti apakah mereka merasa bertanggung jawab untuk menyebabkannya.

Tidak semua survivor akan mengalami gejala yang sama.

“Survivor yang resiliensinya didukung oleh strategi coping yang sehat, dan yang memiliki dukungan emosional yang baik dari keluarga, teman dan lingkungan sosial yang lebih luas, dapat berfungsi dengan baik dalam kehidupan sehari-hari,” tambah MSF.

Posted By : nomor hongkong