Uncategorized

Kebencian anti-LGBTQ tumbuh subur secara online, memicu ketakutan akan lebih banyak kekerasan

Pada hari-hari setelah seorang pria bersenjata membunuh lima orang di sebuah klub malam gay di Colorado bulan lalu, banyak media sosial menyala dengan ekspresi kesedihan, duka, dan ketidakpercayaan yang sekarang sudah akrab.

Tetapi di beberapa papan pesan dan platform online, nadanya adalah perayaan. “Saya suka bangun dengan berita bagus,” tulis seorang pengguna di Gab, platform yang populer dengan kelompok sayap kanan. Pengguna lain di situs tersebut menyerukan lebih banyak kekerasan.

Kebencian tidak terbatas pada situs pinggiran.

Di Twitter, YouTube, dan Facebook, peneliti dan advokat LGBTQ telah melacak peningkatan ujaran kebencian dan ancaman kekerasan yang ditujukan kepada orang, kelompok, dan acara LGBTQ, dengan sebagian besar diarahkan pada orang transgender.

Konten tersebut muncul setelah anggota parlemen konservatif di beberapa negara bagian memperkenalkan lusinan tindakan anti-LGBTQ dan di tengah gelombang ancaman yang menargetkan kelompok LGBTQ, serta rumah sakit, petugas kesehatan, perpustakaan, dan bisnis swasta yang mendukung mereka.

“Saya kira orang-orang tidak memahami keadaan bahaya yang kita alami saat ini,” kata Jay Brown, wakil presiden senior di Kampanye Hak Asasi Manusia dan seorang pria transgender. “Banyak yang terjadi secara online, dan ancaman online berubah menjadi ancaman kekerasan nyata secara offline.”

Rumah sakit di Boston, Pittsburgh, Phoenix, Washington, DC, dan kota-kota lain telah menerima ancaman bom dan pesan melecehkan lainnya setelah klaim menyesatkan tersebar secara online tentang program perawatan transgender.

Di Tennessee, anggota bertopeng dari kelompok supremasi kulit putih baru-baru ini muncul di acara amal liburan di toko buku karena hiburan malam itu termasuk artis drag. Pesta liburan yang akan datang di klub malam gay khusus dewasa yang dijadwalkan pada hari Jumat juga menjadi sasaran ancaman. Tema pestanya? Sweater Natal jelek.

“Dan mereka masih mengejar kita? Ini hanya kefanatikan dan kebencian pada saat ini, ”kata Jessica Patterson, salah satu penyelenggara acara, yang mencatat bahwa kelompok yang menyerukan kekerasan terhadap kelompok LGBTQ juga sering mendukung kefanatikan lainnya. “Mereka hanya harus membenci seseorang.”

Konten transfobia yang menargetkan acara seperti Patterson hanyalah bagian dari konten kebencian tentang Yahudi, Muslim, wanita, orang kulit hitam, Asia, dan lainnya yang memiliki pendukung keamanan internet dan semakin banyak anggota parlemen di Amerika Serikat dan di tempat lain yang mendorong peraturan yang lebih ketat. yang akan memaksa perusahaan teknologi untuk berbuat lebih banyak.

Tidak ada penjelasan sederhana untuk peningkatan ujaran kebencian yang didokumentasikan oleh para peneliti beberapa tahun terakhir. Tekanan sosial-ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, peningkatan polarisasi politik, dan kebangkitan gerakan sayap kanan semuanya disalahkan. Begitu juga dengan politisi seperti Donald Trump, yang penggunaan media sosialnya membuat para ekstremis berani secara online.

“Saya telah melacak komunitas ekstremis yang dipicu oleh kebencian selama lebih dari 25 tahun, tetapi saya belum pernah melihat ujaran kebencian – apalagi seruan untuk kekerasan yang dipicu – mencapai volume yang mereka miliki sekarang,” tulis peneliti ekstremisme Rita Katz dalam sebuah email ke The Associated Press.

Katz adalah salah satu pendiri SITE Intelligence Group, yang memantau situs internet sayap kanan dan telah mengidentifikasi lusinan ancaman terhadap kelompok dan acara LGBTQ di AS dalam beberapa bulan terakhir. SITE merilis buletin pada hari Kamis yang merinci ancaman pembunuhan terhadap artis drag setelah salah satunya muncul di Gedung Putih penandatanganan undang-undang Penghormatan untuk Undang-Undang Perkawinan.

Para peneliti di Center for Countering Digital Hate, sebuah organisasi nirlaba dengan kantor di AS dan Inggris, mempelajari pesan media sosial yang menyebar segera setelah penembakan Colorado Springs pada bulan November dan menemukan banyak contoh pendukung sayap kanan Trump yang merayakan pembantaian tersebut. Pengguna yang tidak memuji penembakan tersebut sering mengklaim bahwa itu dipalsukan oleh pihak berwenang dan media sebagai cara untuk membuat kaum konservatif terlihat buruk.

Ujaran kebencian online telah dikaitkan dengan kekerasan offline di masa lalu, dan banyak pelaku penembakan massal baru-baru ini kemudian ditemukan tenggelam dalam dunia online dengan teori fanatisme dan konspirasi.

Pejabat di sejumlah negara menyebut media sosial sebagai faktor kunci dalam radikalisasi ekstremis, dan telah memperingatkan bahwa pembatasan dan penguncian COVID-19 telah memberi kelompok ekstremis alat perekrutan yang ampuh.

Meskipun ada aturan yang melarang ujaran kebencian atau ancaman kekerasan, platform seperti Facebook dan YouTube kesulitan mengidentifikasi dan menghapus konten semacam itu. Dalam beberapa kasus, itu karena orang menggunakan bahasa kode yang dirancang untuk menghindari moderasi konten otomatis.

Lalu ada Twitter, yang mengalami lonjakan konten rasis, anti-Semit, dan homofobik setelah pembeliannya oleh Elon Musk, seorang absolutis kebebasan berbicara yang menggambarkan dirinya sendiri. Musk sendiri memposting tweet minggu lalu yang mengejek kata ganti transgender, serta tweet menyesatkan lainnya yang menunjukkan bahwa Yoel Roth, mantan kepala kepercayaan dan keamanan Twitter, telah mendukung membiarkan anak-anak masuk ke aplikasi kencan gay.

Roth, seorang gay, bersembunyi setelah menerima banyak ancaman setelah tweet Musk.

“Dia (Musk) tidak menggunakan kata ‘groomer’ tapi itu subteks dari tweetnya adalah bahwa Yoel Roth adalah seorang groomer,” kata Bhaskar Chakravorti, dekan bisnis global di Sekolah Fletcher di Universitas Tufts, yang telah menciptakan sebuah “Musk Monitor” melacak ujaran kebencian di situs.

“Jika pemilik Twitter sendiri mendorong konten palsu dan penuh kebencian terhadap mantan kepala keamanannya, apa yang bisa kita harapkan dari platform ini?” kata Chakravorti.

Posted By : togel hongkon