Uncategorized

Jumbo Floating Restaurant yang terkenal di Hong Kong terbalik di Laut Cina Selatan menyusul ‘kondisi buruk’

HONG KONG: Restoran Terapung Jumbo Hong Kong, objek wisata tua yang ditampilkan dalam beberapa film Kanton dan Hollywood, terbalik di Laut Cina Selatan.

Insiden itu terjadi setelah kapal “mengalami kondisi buruk”, kata Aberdeen Restaurant Enterprises dalam sebuah pernyataan pada Senin (20 Juni) malam.

Restoran terapung yang terkenal itu ditarik keluar dari Hong Kong Selasa lalu.

“Hingga Sabtu sore, ketika melewati Kepulauan Xisha di Laut Cina Selatan, kapal mengalami kondisi buruk dimana air segera masuk sebelum mulai miring,” kata perusahaan tersebut.

“Terlepas dari upaya perusahaan penarik yang bertanggung jawab atas perjalanan untuk menyelamatkan kapal, sayangnya kapal itu terbalik pada hari Minggu.”

Tidak ada anggota kru yang terluka dalam insiden tersebut.

Aberdeen Restaurant Enterprises menambahkan bahwa karena kedalaman air di tempat kejadian lebih dari 1.000 m, membuatnya “sangat sulit” untuk melakukan pekerjaan penyelamatan.

“Aberdeen Restaurant Enterprises Limited sangat sedih atas kecelakaan ini. Perusahaan sekarang mendapatkan rincian lebih lanjut dari kecelakaan itu dari perusahaan penarik.”

Sesuai dengan peraturan, perusahaan menambahkan bahwa insinyur kelautan profesional disewa untuk memeriksa lambung kapal secara menyeluruh dan memasang penimbunan sebelum keberangkatannya minggu lalu. Perjalanan itu juga telah memperoleh semua persetujuan yang relevan.

Menurut kantor berita AFP, pemilik restoran terapung Melco International Development mengumumkan bulan lalu bahwa menjelang berakhirnya lisensi pada bulan Juni, Jumbo akan meninggalkan Hong Kong dan menunggu operator baru di lokasi yang dirahasiakan.

Operator restoran mengutip pandemi COVID-19 sebagai alasan untuk akhirnya menutup pintunya pada Maret 2020, setelah sekitar satu dekade kesengsaraan keuangan.

Pada 1 Juni, kapal dapur Jumbo tenggelam ke dalam air setelah diduga lambungnya bocor, miring hampir 90 derajat, kata AFP.

Melco mengatakan bulan lalu bisnisnya tidak menguntungkan sejak 2013 dan kerugian kumulatif telah melebihi HK$100 juta (US$12,7 juta).

Itu masih menghabiskan jutaan biaya pemeliharaan setiap tahun dan sekitar selusin bisnis dan organisasi telah menolak undangan untuk mengambil alih tanpa biaya, tambah Melco.

Posted By : keluar hk