Johor akan mengatasi kemiskinan karena COVID-19 saat menunggu pembukaan kembali perbatasan dengan Singapura: Ketua menteri
Asia

Johor akan mengatasi kemiskinan karena COVID-19 saat menunggu pembukaan kembali perbatasan dengan Singapura: Ketua menteri

JOHOR BAHRU: Pemerintah negara bagian Johor akan memfokuskan upayanya untuk menyelesaikan masalah kemiskinan dan mobilitas sosial yang timbul dari COVID-19, sambil menunggu dimulainya kembali perjalanan lintas batas dengan Singapura secara bertahap, kata Ketua Menteri Hasni Mohammad, Selasa (9 November).

Berbicara selama program kepemimpinan yang diselenggarakan oleh Civil Service College Singapura, Hasni mengatakan penutupan perbatasan darat yang berkepanjangan antara Singapura dan Johor telah berdampak pada mata pencaharian penduduk negara bagian dan ekonominya.

“Setiap hari saya melihat (bagaimana) jalan-jalan kami yang dulu ramai di Pusat Kota Johor Bahru (sekarang menjadi) tempat yang tenang dengan sedikit atau tanpa aktivitas komersial. Pedagang kecil merasa terjepit, pekerja di sektor ritel dan perhotelan diberhentikan dari pekerjaan mereka, terkadang dengan kompensasi yang minim, ”kata Pak Hasni.

“Karena Johor mengharapkan pembukaan kembali perbatasan Malaysia-Singapura secara bertahap baik melalui darat atau udara, kita juga harus menyelesaikan masalah kemiskinan dan mobilitas sosial. Pandemi COVID-19 telah membuat banyak rumah tangga berada di bawah garis kemiskinan atau mengalami penurunan pendapatan,” tambahnya.

Hasni menjelaskan bahwa karena pandemi, koefisien Gini negara bagian, sebuah indikator yang mengukur ketidaksetaraan pendapatan, meningkat dengan rumah tangga berpenghasilan menengah menuruni tangga dan orang miskin “menjadi lebih rentan dari hari ke hari”.

Dia menambahkan bahwa meskipun menyelesaikan masalah adalah masalah bagi pemerintah federal, pemerintah negara bagian Johor akan berusaha untuk mengurangi dampak COVID-19 dengan mendorong “investasi bernilai tinggi” yang akan memberikan lebih banyak “keterampilan tinggi dan keterampilan tinggi” pekerjaan pendapatan untuk orang Johor”.

Untuk meredam dampak COVID-19 pada warga Johor, pemerintah negara bagian telah meluncurkan tiga paket bantuan, senilai lebih dari RM500 juta (US$120,50 juta).

Dia menambahkan bahwa untuk anggaran Johor 2022 mendatang, yang diharapkan akan diajukan akhir November, perhatian akan diberikan kepada rumah tangga yang terkena dampak melalui “inisiatif perlindungan sosial yang lebih baik yang didukung oleh data yang diperbarui”.

“Secara keseluruhan, tahun 2022 akan menjadi tahun yang optimis bagi Johor. Kami berkomitmen untuk memastikan ekonomi bangkit dan berjalan kembali, dengan PDB kami pada tahun 2022 diperkirakan tumbuh sekitar 5 persen hingga 7 persen, ”kata anggota majelis Benut.

Posted By : keluar hk