Jersey ‘tangan Tuhan’ Piala Dunia 1986 Maradona akan dilelang
Sport

Jersey ‘tangan Tuhan’ Piala Dunia 1986 Maradona akan dilelang

NEW YORK: Jersey yang dikenakan Diego Maradona ketika dia mencetak dua gol melawan Inggris di Piala Dunia 1986, termasuk gol “tangan Tuhan” yang terkenal, akan dilelang akhir bulan ini, demikian diumumkan Sotheby pada Rabu (6 April).

Kemeja biru nomor 10 telah dimiliki sejak akhir pertemuan kontroversial Piala Dunia oleh gelandang lawan Steve Hodge, yang menukar kausnya dengan Maradona setelah Inggris kalah 2-1.

Pertarungan perempat final, salah satu yang paling berkesan dalam sejarah Piala Dunia, memiliki arti khusus bagi Argentina karena dimainkan hanya empat tahun setelah mereka kalah dalam perang Falklands.

Pertandingan itu menjadi cerita rakyat sepak bola untuk dua gol Maradona – satu terkenal dan satu luhur – di Stadion Aztec yang bergolak di Mexico City.

Yang pertama datang tak lama setelah babak pertama ketika Hodge, di tepi area penalti Inggris, mencegat umpan dan menjentikkan bola kembali ke gawang.

Maradona, berlari ke dalam kotak, bangkit dengan kiper Inggris Peter Shilton dan meninju bola ke gawang.

Inggris marah dan mengeluh kepada ofisial yang, percaya Maradona telah menyundul bola, membiarkan gol itu bertahan.

Maradona kemudian memicu kontroversi setelahnya dengan mengatakan bahwa gol telah dicetak “sedikit dengan kepala Maradona, sedikit dengan tangan Tuhan.”

Empat menit kemudian, Maradona kembali mencetak gol dan kali ini tidak diragukan lagi.

Menerima bola dan berbalik ke dalam setengah sendiri, Maradona meninggalkan lima bek Inggris di belakangnya sebelum meluncur melewati Shilton dan mencetak gol untuk pemogokan yang terpilih sebagai “Gol of the Century” dalam jajak pendapat FIFA 2002.

PAHLAWAN NASIONAL

Argentina memenangkan final untuk mengangkat Piala Dunia untuk kedua kalinya dalam delapan tahun dan Maradona, yang sudah menjadi superstar, menjadi pujaan di negara asalnya.

Setelah kematiannya karena serangan jantung pada tahun 2020, Argentina mengadakan tiga hari berkabung nasional.

Hodge, yang otobiografinya berjudul “Pria berbaju Maradona,” selama 20 tahun terakhir telah meminjamkan jersey tersebut untuk dipamerkan kepada publik di National Football Museum di Manchester.

Sotheby’s mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada AFP bahwa mereka akan mengadakan pameran sendiri untuk jersey tersebut di London, selama lelang online yang dijadwalkan pada 20 April hingga 4 Mei.

Keputusan apakah akan tetap dapat diakses oleh publik akan tergantung pada pemenang tender.

Brahm Wachter, kepala pakaian jalanan dan koleksi modern Sotheby, mengatakan “daftarnya panjang untuk tipe orang atau organisasi yang mungkin ingin memiliki barang itu.”

“Bisa jadi individu, bisa jadi museum, bisa jadi hanya seseorang yang ingin memiliki yang terbaik dari yang terbaik, pecinta sepak bola atau klub.”

Penawaran untuk memorabilia Maradona akan dimulai dari £4 juta (US$5,2 juta), di bawah rekor US$5,6 juta untuk kaus yang dikenakan dalam permainan, yang ditetapkan pada 2019 untuk kaus yang dikenakan Babe Ruth saat berada di New York Yankees.

Tahun lalu, jersey yang dikenakan pada 1950-an oleh bintang Brooklyn Dodgers Jackie Robinson – pemain kulit hitam pertama di Major League Baseball – dijual seharga US$4,2 juta.

Posted By : keluaran hk malam ini