Jerman memperdebatkan vaksinasi wajib saat gelombang keempat COVID-19 mengamuk
World

Jerman memperdebatkan vaksinasi wajib saat gelombang keempat COVID-19 mengamuk

BERLIN: Politisi Jerman memperdebatkan membuat vaksinasi COVID-19 wajib bagi warga negara mengingat melonjaknya infeksi dan tingkat inokulasi yang rendah.

Beberapa anggota blok konservatif Kanselir Angela Merkel mengatakan pada hari Minggu bahwa pemerintah federal dan negara bagian harus segera memperkenalkan vaksinasi wajib setelah upaya lain untuk mendorong tingkat inokulasi rendah Jerman yang hanya 68 persen telah gagal.

“Kami telah mencapai titik di mana kami harus dengan jelas mengatakan bahwa kami memerlukan vaksinasi wajib de facto dan penguncian bagi yang tidak divaksinasi,” Tilman Kuban, kepala sayap pemuda Persatuan Demokratik Kristen (CDU) Merkel, menulis di surat kabar Die Welt .

Tingkat insiden virus corona tujuh hari di Jerman naik ke level tertinggi sejak pandemi dimulai untuk hari ke-14 berturut-turut pada hari Minggu, mencapai 372,7 secara nasional.

Di beberapa daerah, telah melampaui 1.000 dengan beberapa rumah sakit sudah melaporkan unit perawatan intensif penuh. Rekor gelombang ketiga pandemi Desember lalu adalah 197,6.

Secara keseluruhan, ada 5,35 juta infeksi virus corona yang dilaporkan di Jerman sejak dimulainya pandemi pada Februari 2020. Jumlah kematian keseluruhan mencapai 99.062.

Perdana Menteri Negara Bagian Bavaria Markus Soeder menyerukan keputusan cepat untuk membuat vaksinasi COVID-19 wajib, sementara Perdana Menteri Negara Bagian Schleswig-Holstein Daniel Guenther mengatakan pihak berwenang setidaknya harus membahas langkah seperti itu untuk meningkatkan tekanan pada warga negara yang tidak divaksinasi.

Danyal Bayaz, anggota berpengaruh dari Partai Hijau dan Menteri Keuangan di negara bagian barat daya Baden-Wuerttemberg di mana tingkat infeksi sangat tinggi, mengatakan akan menjadi kesalahan pada titik pandemi ini untuk mengesampingkan vaksinasi wajib.

Partai Hijau saat ini sedang dalam pembicaraan dengan Sosial Demokrat (SPD) kiri-tengah dan Demokrat Bebas libertarian (FDP) untuk membentuk pemerintahan koalisi tiga arah di tingkat federal.

Ketiga partai tersebut sedang dalam tahap akhir menyegel kesepakatan koalisi yang akan membuka jalan bagi Menteri Keuangan yang akan keluar dari SPD Olaf Scholz untuk menggantikan Merkel sebagai kanselir pada paruh pertama Desember.

Scholz mengatakan dia ingin perdebatan tentang apakah akan membuat vaksinasi wajib bagi petugas kesehatan dan perawat geriatri. Anggota FDP telah menyuarakan keberatan mereka terhadap langkah seperti itu karena partai lebih menekankan kebebasan individu.

Tetangga Austria minggu ini mengumumkan rencana untuk membuat vaksin wajib tahun depan.

Posted By : nomor hk hari ini